IKLAN

Sabtu, 28 Juni 2014

KUE LAPAN JAM SAJIAN LEBARAN WONG PALEMBANG


Setiap daerah punya makanan khas yang mewakili identitas daerah itu sendiri. Misal, kota Jakarta terkenal dengan kerak telur, bir pletok, soto betawi, dan masih banyak lagi. Kota Padang identik dengan rendangnya yang terkenal ke seluruh penjuru Nusantara bahkan sampai ke luar negeri. Rujak cingur, rawon, ketoprak, empal gentong, gudeg, dan beberapa lagi lainnya adalah contoh berbagai makanan khas daerah. Nama makanan-makanan itu menjadi identitas daerah, dimana saat kita mengucapkan "gudeg" yang terlintas dalam benak kita adalah Yogyakarta. Begitu juga saat kita mengucapkan 'rujak cingur" maka yang terbersit dalam pikiran kita adalah kota Surabaya.


Nah....berhubung ada giveaway yang diadakan Mari Bercerita dengan Nita yang menandai terbitnya "Buku Pempek Palembang", aku akan berbagi sedikit cerita tentang makanan khas lainnya dari Palembang. Yuk...simak ceritaku ya...!

Kota Palembang memang terkenal dengan makanan khasnya yaitu pempek. Beragam jenis pempek seperti pempek adaan, pempek panggang, otak-otak, pempek lenggang, sudah terkenal dan banyak disukai. Bahkan para pendatang selalu membeli oleh-oleh beragam jenis pempek ini untuk dibawa ke kota asal sebagai buah tangan.  Namun, tak hanya beragam jenis pempek lho yang menjadi ciri khas kota Palembang. Masih banyak lagi, seperti kerupuk kemplang, burgo, laksan, celimpungan, ragit, model, tekwan. Kalau disebutkan satu persatu bisa panjang nih daftarnya! Beragam jenis kue pun melengkapi identitas wong Palembang, seperti kue lapan jam dan kue mak suba yang selalu disajikan saat jamuan perayaan Lebaran.

Hmmm...karena moment GIVEAWAY ini waktunya tak berjauhan dengan perayaan Lebaran, aku akan bagikan resep kue Lapan Jam yang legit dan manis, ciri khas kue Lebaran dari Palembang.


http://www.kuepalembang.wordpress.com

RESEP KUE LAPAN JAM

Bahan:

20 butir telor bebek
400 gram gula pasir
1 kaleng susu kental manis
3 sdm tepung terigu
50 gram margarin cair

 Cara Membuat:

Kocok telor bebek dan gula pasir hingga larut, lalu masukkan susu, tepung terigu dan 
sedikit vanili. Selanjutnya tuang margarin cair ke dalam adonan sambil aduk perlahan.
Setelah adonan tercampur rata, masukkan ke dalam loyang 
berukuran 20 x 20 cm lalu kukus selama delapan jam.


Nah...mudah sekali kan cara membuatnya? Mungkin ada yang bertanya, koq lama sekali mengukusnya selama delapan jam? Memang waktu yang diperlukan mengukus kue itu hingga delapan jam untuk mendapatkan tampilan kue yang merah kecoklatan. Kue ini bisa bertahan sampai 5 hari bila disimpan di dalam kulkas. 

Okey sahabat, inilah ceritaku tentang makanan khas dari Palembang. Mana ceritamu? Yuk...ikutan GIVEAWAY  Mbak Nita, siapa tahu jadi jawaranya.....




Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Launching Buku Pempek Palembang
yang diadakan oleh Mari Bercerita dengan Nita

16 komentar:

  1. Wah, 20 butir telur mbaaak???

    BalasHapus
  2. hai mak,kunjungan pertama nih!baca pempek.. tekwan jdi ngiler :D,btw kue lapan jam ini klo telor'y diganti telor ayam rasa'y beda ya mak?sy blm prnh bikin kue pake telor bebek,ngukus'y lama bgt ya ampe 8 jam :).salam hangat dari jakarta...

    BalasHapus
  3. @fenny ferawati: betul sekali Mbak, kue ini butuh 20 butir telor bebek, karena bahan bakunya ya cuma telor dan gula Mbak...

    BalasHapus
  4. @aira abdullah: makasih Mbak sydah mampir... Boleh saja diganti dengan tor ayam tapi jumlahnya ditambah jadi 30 butir dan separoh dibuang putihnya... Kalo pake telor bebek lebih legit dan gak amis.. Waktu mengukus memang 8 jam supaya kuenya betwarna coklat maron.. Agar kuenya awet dan tahan lama noleh dioven lagi sekitar 15 menit...

    BalasHapus
  5. kayaknya serba manis ya mbaa....bener-bener menguras kocek sampe prepare 20 butir telor bebek hehehe

    BalasHapus
  6. @christanty: memang kue2 khas palembang citarasanya didominasi rasa manis dan legit.. Iya sih agak nguras kantong..hehe..

    BalasHapus
  7. saya paling suka makanan khas Palembang tuh sama empek2 mbak....pokoknya dimana-mana yang saya cari selalu itu, suka banget...apalagi kalau empek2nya asli bikinan dari Palembang...wiihhhh berapapun bakalan habis deh hehehe

    BalasHapus
  8. @sri wahyuni: nah...mau pempek yg asli bikinan wong Palembang Mbak? Ayo..mampir ke Palembang ntar dibikinin..hehe..

    BalasHapus
  9. Jadi ngiler pengen bikin Mak, tapi sampai 8 jam kasihan jatah gas di dapur, haha. Semoga menang GA-nya, Mak. Tadi saya nyasar ke blog Emak Rita yang isinya cuma dua biji artikel, hihi. Sempat ninggalin komen di sana.

    BalasHapus
  10. @rohyati sofyan: makasih sudah berkunjung Mak...sampe nyasar pula, hehe.. Kalo orang Palembang masaknya di atas tungku pake kayu bakar..atau pake kompor minyak tanah saat mengukusnya Mak..

    BalasHapus
  11. Hahhh...20 telur bebek dan dikukus 8 jam makkk...lama bangetttt....wah-wah kue istimewa banget ini....pingin nyoba tp limi bingitz selak ngiler kemana-mana....hihi

    BalasHapus
  12. kalau di daerah saya kalsel ada namanya kue lam, Mbak. Telor bebek yang dipakai juga sekitar 20-25 butir. Tapi dipanggang dan berlapis-lapis :D

    BalasHapus
  13. @hairi yanti: ohh..di kalsel ada juga ya Mbak kue spt itu? Kalo yg dipanggang dan berlapis2 namanya kue Mak Suba...

    BalasHapus
  14. wah, kue ini belum tak coba saat ke Palembang , waktu itu nyoba tekwan, pempek dan pindang patin dan bawa oleh2 ya krupuk kemplangnya, apa itu kue juga bisa tahan lama sehingga bisa di bawa ke kota lain????

    BalasHapus
  15. @tira soekardi: Nah...kalau Mbak datang lg ke Palembang perlu dicoba nih kue satu ini.. Bisa koq dibawa sbg oleh2 dan bisa tahan sampe 5 hari... Seperti oleh2 kue khas Batam "Bika Bakar" ...

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...