IKLAN

Kamis, 09 April 2015

Si Kancil, si Bijak atau si Nakal-kah?


Semalam, keponakanku "Raffy" nginap di rumah. Seperti biasa, anak usia 6 tahun itu minta diceritakan dongeng. Lalu aku menceritakan tentang si Kancil, dongeng klasik jamanku masih anak2 dulu.

       "Ada seekor kancil, hidupnya di hutan. Kancil itu nakal lho...dia suka mencuri ketimun....", begitulah awal aku memulai cerita. Tanpa disangka-sangka, Raffy tiba-tiba protes.

       "Tidak Bunda, si Kancil itu Bijak. Si Kancil itu tidak nakal,"  protesnya dengan bersemangat.


      'Tidak, sayang..., si Kancil itu anak nakal...," kilahku  bertahan. Lalu aku menyanyikan senandung tentang si Kancil. "Si Kancil anak nakal...suka mencuri ketimun...ayo lekas ditangkap...jangan diberi ampun..."

       'Tidak Bunda... Kancil  itu tidak nakal, kancil itu bijak," kali ini Raffy juga bertahan dengan pendapatnya.

       "Hmmm.....baiklah kalau begitu, sekarang gantian, coba Raffy saja yang cerita tentang si Kancil,"

Lalu, dengan semangat Raffy bercerita tentang petualangan si Kancil yang menurutnya bijak. Mulailah dia dengan ceritanya, "Pada jaman dahulu kala...,bla..bla..bla..."


Lho, ternyata dia bercerita tentang si Kancil versi Upin Ipin yang sering ditontonya tiap sore. Narasi dan gaya berceritanya mirip sekali dengan yang dia dengarkan dari tontonan serial Upin Ipin. Lengkap pula dengan dialek gaya bahasa Melayu. Alhasil, Raffy mampu menceritakan kembali cerita tentang si Kancil hampir sama persis dengan versi Upin Ipin.

Oh, ternyata anak ini tak sekedar menonton film Upin Ipin sebagai hiburan semata. Dia bisa menyimak dan memperhatikan dengan detil setiap adegan dalam film Upin Ipin. Hingga dia pun bisa menceritakan ulang kisah si Kancil secara detil dan sempurna.

Begitu ya ternyata anak-anak itu adalah pemerhati yang paling sempurna.

Karena aku pun tak mau kalah sama si Raffy, bahwa aku juga punya kisah tentang si Kancil yang  nakal, aku  mencari ide bagaimana cara menjelaskannya. Lalu aku putarlah kisah si Kancil yang kudapat dari youtube. Raffy dengan seksama memperhatikan kisahnya melalui youtube. Dari  tontonan di youtube itu akhirnya dia jadi tahu bahwa si Kancil itu juga nakal.

Tapi dia tetap bertahan dengan pendapatnya, "Kancil itu nakal kan dulu.... Sekarang Kancil itu bijak, Bunda..."

 Nah...lho, aku tak bisa berkata-kata lagi dengan dalihnya si Raffy kali ini. Anak ini memang cerdas ternyata. Keep clever ya sayang...      


M. Raffy Al-Ghifarry
         

26 komentar:

  1. Hahaha anak2 memang ada-ada aja, ya. Anak saya juga punya versi sendiri kalo lagi didongengin. Biasanya saya biarkan dan ikuti aja alurnya, sekalian melatih imajinasi anak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Mba...kaget aja aku ketika Raffy punya pendapat yg lain tentang si Kancil..hehe..

      Hapus
  2. berarti anak itu memiliki imajinasi yg berbeda ama ortunya ya....jadinya..pengen segera punya anak juga :"( pengen cerita2 ini itu ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha...ayo Mbak kejer target biar cpt pny baby...biar bisa dengerin celoteh2 seru si kecil...

      Hapus
  3. Wahhhh, udah pinter banget nih anaknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mba Mimi...si Raffy anaknya cerdas...

      Hapus
  4. apalagi anak-anak zaman sekarang udah lebih berani berpendapat. Orang tua memang harus lebih aktif lagi berkomunikasi hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba... anak2 zaman sekarang lebih berani berpendapat walaupun pendapatnya beda sama ortunya...

      Hapus
  5. hahahha, seru ceritanya mbak..anak -anak memang pemerhati yang baik. jadi kudu waspada dengan apa yang kita lakukan. Jika kita beri contoh yang negatif dia pun akan mengikuti..salam buat keponakannya .. .:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mksh Mbak Eka atas atensi dan kunjungannya ya... memang anak2 adalah pemerhati yg baik... makanya jangan salah mencontohkan hal2 yg gak baik ya Mbak agar tak melekat dlm alam fikiran si anak...

      Hapus
  6. Bhahahaha...
    Raffy lucu banget siiiih...gemeeees...
    Pintar berargumentasi rupanya :)

    Emang Upin Ipin itu ceritanya melekat banget di hati anak2 lho...Fathir juga hobi banget nonton soalnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh Mbak...si Raffy lucu banget...apalagi ketika dia ngotot mempertahankan pendapatnya bahwa si kancil itu bijak, hehe...

      Hapus
  7. Gemes deh sama Raffy. Kritis ya mba putranya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah..mksh mba Arin atas atensinya...

      Hapus
  8. Kancil aslinya memang nakal wong suka mbujuki/menipu teman2nya je.
    Nipunya nggak tanggung, malah cenderung membahayakan, bukan.
    Kayaknya memang harus dibuat kancil versi baru yang kultural edukatif
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...boleh juga ruh Pakde sarannya... dibuat versi baru cerita ttg si kancil...cerita yg mengedukasi tentunya ya Pakde... mksh ya atas kunjungannya...

      Hapus
  9. Selalu ada pesan yang dikandung dalam cerita. Raffi sudah bisa menangkap maksud ceritanya bahwa kancil adalah binatang bijak. serta mampu menceritakan kembali dengan baik.
    Lucu banget raffi, kritis banget dengan perbedaan ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah si Raffy anaknya kritis... dia gak mau terima kalo belum kena menurut alam fikiran yg dia terima selama ini ttg si kancil.. yang dia tahu si kancil itu bijak...hehe...

      Hapus
  10. Balasan
    1. Makasih tante Stroberi pujiannya buat Raffy ya...

      Hapus
  11. aduh raffy pinternyaaaa ^-^
    tapi kancil raffy malah lebih positif yaa.. sedangkan kancil kita yg dari dulu terkenal suka mencuri, auranya negatif. nakal! hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Pungky, kancil si Raffy kayaknya edukasinya lebih baik ya...kancilnya dikenal sgi sosok yg bijak... kalo kancil kita dulu sosoknya nakal ya, hehe...

      Hapus
  12. Titip cium buat Raffy, Bunda RIta :)


    Mbak Rita sudah lama gak nulis ttg Raffy, ya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kembali buat Bunda Mugniar dari Raffy.. Eh iya..dah lama gak cerita ttg Raffy..hehe

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...