IKLAN

Senin, 11 Mei 2015

Kenangan Ramadhan Ketika Kanak-Kanak



Dalam hitungan kurang dua bulan kedepan, ramadhan datang. Seperti biasa, banyak hal dilakukan untuk menyambut ramadhan. Mulai dari mempersiapkan diri secara lahiriah, secara rohaniah pun mesti dipersiapkan juga.

Secara lahiriah, biasanya identik dengan membeli perlengkapan shalat. Entahlah, rasanya kurang afdol bila menyambut ramadhan tak memakai mukena baru. Ada alasannya kenapa ketika memasuki ramadhan harus sudah membeli mukena baru. Mukena ini nantinya kan bisa dipakai pula untuk shalat Idul Fitri di masjid. Klop kan, ramadhan datang mukena baru pun datang dan dipakai untuk shalat tarawih dan shalat Ied.


Persiapan secara rohaniah, kalau aku sih mesti tuntas dulu bayar puasa yang bolong pada tahun yang lalu. Selain itu nuansa ramadhan sudah aku gaungkan terlebih dulu sebelumnya. Agar kondisi tubuh tak terkejut ketika puasa ramadhan, aku jauh-jauh hari sudah membaisakan diri puasa Senin-Kamis. Selain mendapatkan tambahan pahala puasa sunat, ketika kita rutin mengerjakan puasa Senin-Kamis menyehatkan tubuh. Secara kesehatan dapat dijelaskan secara ilmiah manfaat puasa Senin-Kamis, yaitu berfungsi sebagai detoks alami bagi tubuh kita. 

Menjelang datangnya ramadhan seperti ini, aku teringat kenangan ramadhan ketika masih kanak-kanak. Sejak usia SD aku sudah diajarkan orangtua untuk puasa ramadhan. Mulai dari puasa setengah hari, puasa yang bukanya jam 2 siang, sampai buka yang jam 4 sore, hingga berhasil berbuka tepat pada waktu magrib. Semua pernah kulalui ketika masa kana-kanak dulu.

Ada kejadian lucu seputar ramadhan masa kecilku. Pernah suatu hari aku tetap melanjutkan puasa padahal mestinya puasaku sudah batal. Karena aku takut dimarahi mama, peristiwa itu tetap kurahasiakan hingga waktu buka akupun ikut buka rame-rame bareng keluarga. Ceritanya begini.... Namanya juga masih kanak-kanak, setelah usai sekolah tentunya waktunya banyak dihabiskan dengan bermain. Di depan rumah kami ada pohon jambu biji yang rimbun dan tinggi. Di sanalah aku betah lama-lama bermain. Kadang-kadang aku memanjat pohon jambu dan menemukan buahnya yang ranum. Kebiasaan memanjat pohon jambu itu juga masih kulakoni ketika ramadhan. Nah, celakanya saat itu aku ngiler ketika ada jambu yang ranum di dahan pohonnya. Mana perut lapar lagi ada godaan harumnya aroma jambu biji yang sudah di depan mata. 

Saking ngilernya aku mencomot jambu itu ketika masih berada di atas pohon. Tak ada yang melihat, lagipula suasana saat itu sepi. Dalam hati timbul rasa penyesalan kenapa aku tergoda dengan ranumnya jambu biji. Tetapi namanya juga kanak-kanak ya, puasa tetap berlanjut sampai datang beduk azan magrib, hehe.... Hayo, sahabat blogger ada  nggak yang cerita ramadhan ketika kanak-kanak mirip denganku? Aku yakin pasti ada tuh, hehe....

"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Menyambut Ramadhan"

22 komentar:

  1. Balasan
    1. Makasih atensi dan kunjungannya ya....

      Hapus
  2. Hahaha..mak rita kecil lucu..
    Pasti buah jambunya seger nan menggoda y mak..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Inda....buah jambunya ranum dan menggoda, hehe...

      Hapus
  3. Wah, sama kayak aku dulu nyuri2 makan cokelat di bulan puasa :D Namanya juga anak2 ya, mbak, belum kuat laper.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha...ternyata kita masa kanak2 dulu modusnya sama ya ketika puasa ramadhan, hehe...

      Hapus
  4. hahahaha..jadi ceritanya hanya takut dimarahi mama ya mbak..kalo sekarang takut dimarahi Tuhan pastinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha....iya dong sekarang pastinya takut dimarahi Tuhan, hehe...

      Hapus
  5. Toss mak Rita...pas puasa aku malah diem aja diatas pohon jambu dirumah nenek, bukan dimakan...melainkan mengumpulkannya buat buka puasa...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss mak Lis... Wah, kalo ngumpulin buah jambu buat dimakan saat buka memang mestinya seperti itu ya... bukan langsung dicomot, hehe...

      Hapus
  6. hihihi.... pasti aja ada deh cerita masa kanak2 yg seperti itu ya...
    ada yg pura2 kumur2 padahal airnya ditelan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Pastinya kita semua punya cerita lucu semasa kanak2 tentang ramadhan, hehe..

      Hapus
  7. Kalau saya saat dikamar mandi pernah kumur-kumur. Lumayan kan ada sisa air kumur yang tertelan..hahaha..

    BalasHapus
  8. Astaga...mba Rizka sampe segitunya ya.. Haha..

    BalasHapus
  9. Wkwkwk... Kenangan masa kecil saat belajar puasa emg lucubya. Wkt kecil aku jg pernah lho, sengaja kumur n nelen dikit airnya, saking kehausan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha....nelan air kumuran itu ajaib banget lho Mbak...hehe..

      Hapus
  10. Ramadhan sudah dekat ya maaak...jambu airnya menggodaaaa yaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha...iya Mak Indah...jambu airnya menggoda... selamat menyambut ramadhan ya Mak Indah...

      Hapus
  11. kenangan Ramadhan di masa kanak-kanak memang menyenangkan untuk diingat ya mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak Prima...selalu ada kenangan ramadhan yang lucu dan menyenangkan...

      Hapus
  12. kalau sya pernah batal karena ngiler waktu lihat emping melinjo. waktu itu, emping adlh makanan favorit saya. tambahan lagi, setelah makan emping jd haus. tanggung ah, minum sekalian.. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah....sekalian diminum ya mbak Arinta? Batal dong puasanya, haha...

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...