IKLAN

Sabtu, 27 Juni 2015

Tips Menabung: RECEHAN JUGA BERHARGA KOQ!


Menurut KBBI, menabung mempunyai arti: menyimpan uang baik itu di celengan, pos, bank dan lain sebagainya. Sedangkan tabungan mempunyai arti:  1) tempat menabungkan uang, celengan, 2) uang tabungan; uang simpanan.

Berbicara mengenai konsep menabung, sejak aku masih duduk di bangku SD sudah dikenalkan dengan menabung. Orangtuaku mengenalkan konsep menabung dengan cara yang sederhana. Ketika itu, aku dan adik-adikku dibelikan celengan dari tanah liat berbentuk ayam. Setiap papa gajian kami selalu dibagikan uang logaman (koin) untuk dimasukkan kedalam celengan ayam. 


Begitulah seterusnya sampai tiba waktunya masa memasuki tahun ajaran baru. Berarti kita kan mesti punya seragam baru, tas baru, sepatu baru bahkan buku-buku dan perlengkapan sekolah yang baru. Dari mana uang untuk membeli barang-barang baru itu? Aku tak pernah kesulitan membeli keperluan sekolah yang baru. Bermodalkan uang celengan kami bisa membelinya. Kalaupun belum cukup uangnya, mama akan menambahkan uangnya agar bisa dibelikan sesuatu. Hal yang paling aku suka dan menjadi kenangan hingga kini adalah saat memecahkan celengan. Aku dan dua adikku berkumpul dengan celengan masing-masing. Lalu celengan itu dipecahkan dan cring...cring...berhamburanlah uang logaman. Aku dan adik-adik sangat bersemangat menghitung jumlah uang logaman itu.

Seiring dengan perkembangan jaman, kegiatan menabung sangatlah mudah dilakukan. Tidak hanya secara konvensional menabung kedalam celengan. Kini anak-anak pun sudah bisa memiliki tabungan. Bangaimana caranya? Kan anak kecil belum berusia dewasa, belum punya KTP sebagai syarat untuk membuka tabungan? Tenang...tenang..., saat ini pihak bank memberi kemudahan dengan cara didaftarkan oleh orangtuanya. Nanti nama yang tertera dalam buku rekening itu adalah nama orang tua CC. nama si anak. Misal, Rita Asmara CC. Raffy Algifari (nama yang tercantum dalam buku rekening).

Berbicara masalah menabung nih...jujur aku katakan bahwa aku adalah orang yang susah sekali menabung. Lho koq bisa? Kan aku bekerja, punya gaji lagi? Kemana saja tuh larinya uang? Jujur... aku ngaku bahwa aku orang yang tidak pintar mengelola keuangan, kira-kira kurang baguslah manajemen keuangannya. Uang yang kusisihkan tiap bulan belumlah bertahan lama sudah kuambil. Kemana lagi larinya kalau bukan ke mall, haha.. Olehkarenanya, cara paling aman bagiku adalah menabung dalam bentuk tabungan asuransi. Uangnya tak bisa diambil dalam jangka waktu tertentu sampai pada masa jatuh tempo. Nah, aman bukan? 

Cara lain yang kulakukan untuk menabung adalah menabung uang logaman (koin). Aku pernah membaca artikel di sebuah majalah tentang tips menabung. Menurut artikel tersebut, menabung itu tak perlu dalam jumlah yang banyak. Menabung uang recehanpun bisa dilakukan koq. Jangan pandang rendah nilai uang logam (koin) tersebut. Masih ingat kan dengan peribahasa "Sedikit-sedikit lama-lama akan menjadi bukit.?" Nah, akupun langsung mengikuti tips-nya. Di rumah, aku punya celengan plastik tempat menyimpan uang logaman. Tiap kali  habis berbelanja pasti kita dapat uang kembalian berbentuk logaman kan? Lama-lama celengan itu penuh. Sudah beberapa kali aku berhasil menabung recehan seperti ini. Rata-rata bisa terkumpul uang 700 ribu hingga 1 juta rupiah dalam satu tahun. Lumayan kan?

Berbicara mengenai menabung, kini banyak lho bank-bank yang menawarkan produk tabungan dengan kelebihan masing-masing. Tak sulit untuk mengetahui informasi mengenai produk perbankan yang satu ini, karena ada cara yang praktis. Kita cukup mengklik web Cermati.com, di sana ada banyak jenis tabungan yang bisa dipilih sesuai keinginan masing-masing. Nah, tunggu apa lagi, bagi yang ingin menambah lagi satu rekening penyimpanan bisa klik wed di atas.Lalu kunjungi cabang terdekatnya untuk membuka rekening yang baru.




28 komentar:

  1. di bulan puasa ini banyak orang yang nawarin tabungan, tapi aku belum di ijinin sama mamah :)

    BalasHapus
  2. Sampai sekarang saya masih menabung uang recehan Mak. Biasaaa sisa uang belanja. Lumayanlah kadang sebulan dapat 200ribuan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah...kan? Kslo dikumpulin banyak juga jumlahnya kan Mbak?

      Hapus
  3. Wahhh... keren. Saya jg pny trik buat menabung nih mak... niatnya sih mau tak tulis jg bih hihihiik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo...mbak Urma, buruan ditulis tips dan trik menabungnya.. Kalo kelamasn ntar idenya menguap lho...

      Hapus
  4. Mak aku malah punya toples receh dan udah kekumpul 2 toples besar, receh nya koin tapi. Pengen dituker ke bank, tapi sayang. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sipp..sipp.. Nabung receh itu asyik ya...begitu sdh terkumpul sayang nukernya ya..hehe..

      Hapus
  5. Anak2 harus diajari menghargai uang sekecil apapun, bukan karena nominalnya tapi karena usaha keras utk mendapatkannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali Mbak..Lusi... Anak2 sejak dini harus diajarkan utk menghargai uang sekecil apapun nilainya...

      Hapus
  6. Menabung memang perlu agar punya dana cadangan.
    Kalau gaji/upah selalu dihabiskan ya nggak punya pasukan cadangan.
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip..sip...memang seharusnya spt itu ya Pakde.. Biar sedikit kudu menyisihkan bbrp rupiah utk ditabung.. Mksh atas kunjungannya Pakde..

      Hapus
  7. Nah itu kebiasaanku sejak jaman kecil mba, suka sekali nabung kricikan alias recehan , eh keterusan deh ampe sekarang . Sukses untuk kontesnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nabung kricikan itu gak berasa nabung... Tiap abis belanja masuki kricikan ke dlm celengan.. Kalo sdh setahun lumayan juga Mbak terkumpulnya...

      Hapus
  8. iya ya..ternyata kalo kita rajin menabung baik itu recehan ntr terlihat jelas juga berapa banyak duit yg kita kumpulin :)

    BalasHapus
  9. menabung memang tidak perlu dengan uang lembaran, pake uang recehan juga kalo udah lama pasti banyak kok :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip..sip...betul sekalo itu.. Mksh ya..

      Hapus
  10. Annakku juga nabungnya recehan. hehehe

    Mak aku udah follow ternyata, kirain belum. lupa.

    BalasHapus
  11. Saya juga senang mengumpulkan receh, kadang gak terasa sedikit jadi selangit.hehehe

    BalasHapus
  12. Betuuuul bangeeet... Aku pernah dapet banyak karena nabung recehan :).. Pernah di swiss, recehan logamnya paling besar 5 CHF, kalau dikumpulin lumayaaan bangeeet 😉

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah..pengalaman mbak Indah nabung recehan udah duluan ya..hehe..

      Hapus
  13. Jaman ngekos sulu, sy suka nabung recehan Mak, lumayan nolong banget saat kiriman menipis hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. mbak Vhoy sudah duluan tahu triknya ya nabung recehan, hehe..

      Hapus
  14. setuju. Recehan juga sama pentingnya dengan uang kertas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih atas atensi dan kunjungannya ya..

      Hapus
  15. lha kok sama mbak, suka ngumpulin icrikan lalu dipecahin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...kalo ngumpulin recehan spt itu gak terasa lama2 banyak..

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...