IKLAN

Sabtu, 25 Juli 2015

LEBARAN ASYIK TANPA PANIK


Ramadhan telah berlalu dan perayaan Lebaran baru saja usai. Namun kegembiraan dan keseruan hiruk pikuk menyambut perayaan Lebaran masih terasa. Yang paling terasa itu adalah belanja keperluan Lebaran. Baik itu membeli kue-kue, bumbu-bumbu gulai, perabotan rumah, pakaian baru hingga meubel baru. Nah...terbayangkan pastinya membutuhkan banyak dana untuk memenuhi segala keperluan tersebut. Mestinya kita tak perlu panik koq menghadapi Lebaran, asalkan sudah mempersiapkan dananya jauh-jauh hari. Sehingga saat Lebaran menjelang, segala keperluan bisa terpenuhi. Mau tahu kiatnya bagaimana? Ikuti kisahnya di bawah ini...

* * * * *


"Temani mama belanja bahan-bahan kue ya," pinta mama suatu hari.

"Oke deh Ma, dengan senang hati aku temani ya..," sambutku senang. 

Setelah janjian pada hari yang ditentukan, aku dan mama belanja bahan-bahan kue di sebuah toko kue. Setelah segala sesuatu didapat, mama mengeluarkan beberapa ratus ribu rupiah kepada kasir.

"Lho..koq mahal amat sih Ma? Memangnya belanja apaan sih?" aku agak sedikit protes. Belanja bahan-bahan kue koq bisa sampai ratusan ribu rupiah? Belum lagi masih mau belanja lagi keperluan lainnya seperti membeli stoples kue, membeli taplak meja, membeli perlengkapan piranti sajian prasmanan, dan lain-lain. Bahkan kadang-kadang mama sampai mengganti gorden yang sudah tampak lusuh. 

"Nggak apa-apa, namanya juga Lebaran, mama ingin membuat kue sendiri dari dapur mama sendiri. Kalau rasanya mau enak tentu bahan-bahannya juga harus berkualitas," jelas mama singkat.


Begitulah, setiap menjelang Lebaran terasa sekali kehebohan mempersiapkan hari raya itu. Memang sih tak bisa dipungkiri ketika Lebaran pasti ada pengeluaran ekstra. Kalau bulan-bulan sebelumnya tak belanja bahan-bahan kue, nah...pas menjelang Lebaran pasti kita membutuhkan bahan-bahan itu. Begitu juga dengan keperluan lainnya, pasti kita akan membelinya. 

Rasanya tak ada yang salah ya membeli segala sesuatu yang kita butuhkan untuk perayaan Lebaran. Yang perlu diperhatikan adalah apakah tersedia dana yang cukup untuk itu? Ketika tidak mempunyai dana yang cukup tentu saja ritual belanja menjelang Lebaran akan menjadi beban. Namun bagi mamaku belanja keperluan Lebaran tak menjadi persoalan, karena mama senantiasa mempersiapkan dananya sejak setahun sebelumnya.

Ya, mamaku memang bijak mempersiapkan dana untuk Lebaran. Beliau mensiasatinya dengan cara yang mudah. Bagaimana caranya? Beliau kan memiliki 4 orang anak, yang semuanya sudah bekerja. Sebagai anak yang berbakti tentunya aku dan ketiga adikku selalu menyisihkan uang setiap bulan. Uang itu kami berikan kepada mama untuk membantu kebutuhan belanja mama setiap bulan. Ternyata mama pintar mengatur keuangan. Uang yang didapat dari pemberian anak-anaknya selalu dia simpan. Lumayanlah, dananya bisa membantu belanja keperluan Lebaran.

* * * * *

Itulah cerita kehebohan belanja keperluan Lebaran semasa mamaku masih ada. Sayang kini beliau telah tiada sejak enam tahun yang lalu. Namun kiat-kiat mempersiapkan dana untuk belanja keperluan Lebaran masih kami teruskan. Aku dan ketiga adikku masih menyisihkan 100 ribu rupiah setiap bulan. Berarti uang yang terkumpul setiap bulan itu berjumlah 400 ribu rupiah. Bila dikalikan dengan 10 bulan maka jumlah total dana yang terkumpul adalah 4 juta rupiah. Sebuah angka yang cukuplah untuk mengcover belanja keperluan Lebaran kan?  Makanya, setiap Lebaran kami tak pernah panik. Tradisi menyisihkan uang seperti ini berlaku juga dalam kehidupan rumahtangga aku beserta ketiga adikku. Alhamdulillah, Lebaran kami selalu asyik tanpa panik.

Untuk lebih cermat dalam mempersiapkan dana Lebaran, kini aku beserta adikku berencana membuka rekening tabungan yang kegunaan dananya khusus untuk belanja keperluan Lebaran. Selama ini dana yang kami kumpulkan seperti sistem arisan dimana dananya tersimpan di rumah. Kini kami berencana mencari produk tabungan yang sesuai dengan kebutuhan kami untuk menyimpan dana khusus  Lebaran.

Setelah aku cari-cari informasinya di internet, ketemulah situs yang menyediakan informasi mengenai produk perbankan. Pada situs cermati.com ada banyak informasi produk tabungan dari berbagai bank. Kita tinggal pilih yang mana paling sesuai dengan kebutuhan kita.

Kami berfikir, tak ada salahnya membuka rekening tabungan baru sebagai resolusi Lebaran tahun ini. Dana yang terkumpul nantinya akan digunakan untuk belanja keperluan Lebaran pada tahun mendatang. Lagipula bila dananya tidak terserap habis, sisa dana yang mengendap akan terakumulasi menjadi saldo tabungan.

Lomba Blog #Resolusi Lebaranku bersama Cermati




38 komentar:

  1. wah mbak idenya boleh juga tuh menyisihkan uang tiap bulan untuk keperluan lebaran, lah saya mah ngandelin THR aja soalnya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ngandelin THR sayang kan Mba, uang THR terasa berat kalo dibelanjakan keperluan belanja doang, hehe..

      Hapus
  2. Saya menyisihkan 100ribu nabung dikoperasi Mak. Lumayan setahun jadi 1,2 juta :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah..nabung di koperasi juga bagus koq Mba..prinsip keuangannya juga sama koq..

      Hapus
  3. Saya juga pernah bercita-cita menyisihkan uang untuk Idul Adha tapi kok gagal maning gagal maning. Akhirnya tetap beli menjelang Idul Adha terus.
    Semoga berjaya bersama saya
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih atas atensi dan kunjungannya ya Pakde.. Salam juga dari Palembang..

      Hapus
  4. sukses u lombanya mbak..memang lebaran u butuh bujet uang yang g sedikit y mb..kita harus pandai2 mengatur uang biar g tekor he3...udah ku folbek ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih atas atensinya Mbak Prana Ningrum..

      Hapus
  5. Keren tipsnya, mbak... Semoga sukses di kontes ini yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih atensi dan kunjungannya Mbak Mechta..

      Hapus
  6. tradisi keluarganya sama dengan keluarga saya mba,
    kami juga 4 bersaudara, setiap bulan menyisihkan 100 rb untuk keperluan lebaran. Jadinya pas lebaran, ga begitu terasa mengeluarkan uang banyak, karena sudah memiliki dananya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosss...Mbak, kiat kita sama ya dlm mempersiapkan dana Lebaran..

      Hapus
  7. dana lebaran memang perlu persiapan ekstra..asal cermat, kita bisa selamat ya mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupss..benar sekali Mbak Indah.. makasih ya sdh berkunjung kemari..

      Hapus
  8. untung ya mbak ada cermati.com seenggaknya bisa membantu kita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali mba Dwi...setidaknya ada informasi yg bisa dgn mudah diakses..

      Hapus
  9. tipsnya sederhana ya, ckp menyisihkan 100rb per bulan, tp hasilnya bisa bikin lebaran asyik tanpa panik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak...tips sederhana saja koq.. Cuma menyisihkan seratus ribu perbulan gak terlalu berat kan?

      Hapus
  10. Bener juga ya Mba, klo tiap bulan nyisihin seratus ribu aja dah ngebantu banget ntar pas lebaran. Lumayan THR enggak langsung ludes ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba...ngebantu banget ketika kita sdh punya dana utk belanja kebutuhan Lebaran..

      Hapus
  11. Iya Mbak, benar tuh .... memang harus disiasati, ya.
    Brgitu pun juga pengeluaran tenaga, biasanya menjelang lebaran jadi ekstra besar karena beberes ini itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip..sip.. Memang mesti pintar2nya kita Mbak yg ngatur pengeluaran Lebaran..

      Hapus
  12. aamiin...semoga tabungan barunya makin banyak ya mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin...makasih byk atas atensinya Mbak..

      Hapus
  13. Alhamdulillah anak-anaknya pengertian y mbak :)

    BalasHapus
  14. Boleh juga tuh idenya mbak, agar disaat lebaran sdh tersedia dana khusus tanpa mengambil lagi dari dana lainnya...mudah2an sy bisa menirunya mbak...mksh idenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Mbak Srei sdh suka dgn ide sederhana ini.. Cuma kiat sederhana agar Lebaran gak kelabakan gara2 dana..

      Hapus
  15. Bener juga yaa.. kalo disisihin tiap bulan, pas lebaran 'thr' nya kan jadi buanyak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mbak Pungky..meminjam istilah dari sebuah pepatah.. Sedikit2 lama2 jadi bukit.. biar cuma sedikit yg disisihkan tiap bulannya kalo rutin nyisihkannya kan lama2 banyak juga dana yg terkumpul...

      Hapus
  16. aku kebiasaan kalo nabung pasti duitnya sering ke pake>_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...kudu disiplinkan lagi Mbak kebiasaan nabungnya..hehe..

      Hapus
  17. Aw aw aw, mang kudu cermat mengalokasikan dana ya secermat cermati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbak atas atensi dan kunjungannya ya..

      Hapus
  18. bener nih mba abis lebaran aku tongpes wkwkw....sekarang mulai nabung lagi, moga ada rejeki dan sehat semuanya yak aamiin maaf lahir batiin :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo Mbak Dewi Rieka..mulai nabung lagi dari sekarang buat dana Lebaran tahun depan.. minal aidin walfaidzin juga ya Mbak..

      Hapus
  19. aku jalo nyisihin uang jajan malah biasanya kepake di hari minggu:3 haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih suka tergoda ya Mba..hihi.. Ayo Mba mulai disiplin dari skrg biar Lebaran tahun dpn jadi asyik ya..

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...