IKLAN

Selasa, 11 Agustus 2015

5 Jenis Tanaman Pengusir Nyamuk


Belakangan ini penyakit demam berdarah sering berjangkit dan menjadi momok yang menakutkan bagi masyarakat. Bila musim penghujan tiba biasanya sangat rentan menjadi saat berkembang-biaknya nyamuk. Gejala penyakit demam berdarah kadangkala tidak terdeteksi lebih awal, sehingga kadang-kadang sudah stadium lanjut baru kita menyadari terkena penyakit demam berdarah. Kalau tak segera diobati maka nyawa bisa menjadi taruhan. Apabila kita terkena demam lebih dari tiga hari, segeralah periksakan diri ke dokter. Bisa jadi ini pertanda terkena penyakit demam berdarah.

Perilaku hidup sehat merupakan salah satu hal yang sangat penting diperhatikan. Misalnya, menjaga kebersihan lingkungan rumah dan pekarangan. Genangan air merupakan tempat yang disenangi nyamuk untuk berkembang biak. Air dalam bak mandi atau di dalam kolam ikan harus selalu diganti. Bila ada barang-barang rongsokan di sekitar rumah segeralah menyingkarkan dan membuangnya. Bisa jadi barang-barang bekas itu juga menjadi sarang nyamuk.

Nah, ada cara yang mudah mengusir nyamuk yaitu dengan menanam beberapa jenis tamanam pengusir nyamuk di pekarangan. Berikut ini info 5 jenis tanaman pengusir nyamuk tersebut:

1. Serai. Selain bisa sebagai pelengkap bumbu masakan, tanaman serai berkhasiat sebagai pengusir nyamuk. Bau dan aromanya yang khas dipercaya bisa mengusir nyamuk. Cara menamam dan merawatnyapun tidak rumit. Bisa juga ditanam di dalam pot bila tidak memiliki pekarangan yang cukup. Bila sudah rimbun maka daunnya bisa dipangkas sehingga lebih rapi.



2. Rosemary. Tanaman ini memiliki aroma khas seperti minyak telon. Cara menamam dan merawatnyapun tak sulit. Bisa ditanam di dalam pot dan ditaruh di tempat yang cukup terkena sinar matahari. Tanaman rosemary memiliki bunga berwarna ungu. Selain berkhasiat sebagai pengusir nyamuk, tanaman ini cocok juga dijadikan sebagai tanaman hias.


3. Zodia. Tanaman ini aslinya dari tanah Papua. Daunnya berkhasiat sebagai pengusir nyamuk. Caranya, ambil beberapa helai daun zodia, diremuk-remukan dengan tangan lalu usapkan pada sekujur tangan, kaki atau bagian tubuh lainnya.



4. Kecombrang. Tanaman ini lebih dikenal di Indonesia sebagai bumbu masakan. Tanaman ini di daerah Jawa Barat lebih populer dengan sebutan honje. Tanaman kecombrang memiliki bunga yang cantik berwarna merah muda. Perkembang-biakan tanaman ini cukup mudah, biasanya tunas yang tumbuh merupakan cikal bakal rumpun tanaman yang baru.




5. Lavender. Tanaman lavender berasal dari dataran tinggi pegunungan di daerah Mideterenia. Memiliki bunga berwarna keunguan tanaman ini menyebarkan aroma khas. Banyak digunakan sebagai bahan campuran untuk minyak wangi dan obat-obatan.




Kelima jenis tanaman tersebut bibitnya banyak dijumpai di kios penjual bunga dan tanaman hias. Harganyapun relatif terjangkau dan tidak berat di kantong. Nah, bagaimana? Silahkan membudi-dayakannya dan jadikan sebagai tanaman hias pengusir nyamuk di pekarangan rumah Anda.


29 komentar:

  1. Untung aja baca postingan keren ini, pasangan bgt ama rencana keluarga utk membeli beberapa tanaman๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupsss... Silahkan Mba dicoba menanam tanaman tsb ya..

      Hapus
  2. Yang rosemary dan kecombrang belum pernah punya mbak. Selain itu, sudah pernah punya semua dan memang ada bedanya pas di rumah ada tanaman pengusir nyamuk ini mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku pas nanam serai yg ada bedanya..

      Hapus
  3. Balasan
    1. Yukk Mba Nani...bisa ditanam di pekarangan rumah pake pot..praktis kan..?

      Hapus
  4. Kecombrang udah jarang liat, mak. Ternyata banyak manfaatnya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak...setahu kita kan kecombrang enak buat lalapan ya..

      Hapus
  5. pernah punya lavender tapi mati kepanasan hiks :(

    BalasHapus
  6. Jadi pengen nanem juga ah.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo mbak Ida..cari bibirnya kita taam lagi yukk..

      Hapus
  7. kebetulan di rumah ada serai nih
    #tapi sebenernya buat rica rica hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Serai-nya memang enak dijadikan tambahan bumbu masakan biar tambah maknyus ya Mbak..

      Hapus
  8. Wah..selama ini saya tahunya cuma lavender :D
    ternyata banyak tanaman yang lain juga yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak..tak hanya lavender.. Alam kita ternyata kaya akan tumbuhan yg berkhasiat..

      Hapus
  9. Itu serainya diapain mba? Aku ada nih di rumah. Pernah pake juga minyak telon yg mengandung serai utk anakku. Cuma ga tau mo digimanain tanaman serai di rumah itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cukup ditanam aja Mbak Uniek di pekarangan atau di dalam pot.. Aroma khas tanaman serei itu gak disukai nyamuk.. Dan nyamuk ogah bersarang di rumah kita..

      Hapus
  10. Kebetulan nih, aku nanem sereh di rmh mbak...boleh2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...sdh duluan ya nanam aereh..baguslah itu Mbak..

      Hapus
  11. Saya punya zodia nih di rumah. Ternyata daunnya harus diremet-remet dulu ya Mbak. Kirain cukup ditanam, nyamuk pergi xixixi. Saya coba deh insyaa Allah. Terima infonya :) Btw, berhub nggak nemu tombol follow blognya, saya follo Google Plusnya aja ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi...ditanam di pekarangan juga gak apa2 Mbak zodianya.. Mksh ya dah follow google plusku..

      Hapus
  12. kebetulan dirmh byk nyamuk mba,rmh sebelah juga kmrn kena DBD :) ,btw kaya'y lavender manis ya klo ditanem di pot,hrs hunting lavender nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak..manis juga ditanam dlm pot.. Ayoo Mbak hunting di kios pedagang bunga pinggir jalan biasanya ada tuh..

      Hapus
  13. saya belum punya semuanya mbak, makanya nyamuk di rumah betah, malah makin banyak, yang paling mudah ditanam ya serai itu ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali Mbak..sereh yg paling mudah ditanam dan langsung hidup...

      Hapus
  14. Walah saya nanemnya dimana ya?. Di pot bisa ga ya?. Soalnya banyak banget nyamuk di rumah neh mak.

    BalasHapus
  15. kmrn itu mertuaku beli lavender dlm pot...krn rumahnya bnyk bgt nyamuk... tp ttp ga mempan mba :D.. Nth nyamuknya udh kebal perkasa, ato memang kurang banyak ni tanaman ;p

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...