IKLAN

Sabtu, 12 September 2015

Lampion di Petaling Street


Pada awal tahun 2015 yang lalu aku bersama teman-temanku jalan-jalan ke Malaysia. Di sana kami mampir ke Putrajaya, Batu Caves dan kililing kota Kuala Lumpur. Enaknya di kota Kuala Lumpur kita bisa muter-muter naik turun bus gak pakai bayaran alias gratis. Sebelumnya aku pernah mendapat cerita dari seorang teman. Dia bersama suami dan anaknya travelling ke Malaysia. Dia tidak tahu kalau bus di Kuala Lumpur ini gratis. Katanya kemana--mana mereka carter taksi. Yahhh...jebol deh kantong, katanya.

Kebetulan saat ke Malaysia bertepatan dengan perayaan Imlek. Sama dengan di Indonesia, perayaan Imlek di sana identik dengan hiasan lampion. Saat tiba di bandara KLIA  pemandangan yang tersaji dimana-mana ada lampion.


Meriahnya lampion di KLIA (Kuala Lumpur International Airport)

Masih di KLIA

Demikian juga ketika kami mencari tempat nginap. Kebetulan saat itu kami nginap di hotel daerah Bukit Bintang. Bagi yang sering ke Kuala Lumpur tentunya pada tahu semua dong daerah Bukit Bintang. Bahkan ada semacam promo kalau ke KL jangan lupa mampir di Bukit Bintang. Di sana ada jalan yang terkenal namanya Petaling Street. Lebih tepatnya sih Petaling Street ini semacam China Town. Kalau sore hingga malam hari banyak sekali kedai yang menjual aneka kuliner. Kebanyakan sih kedai itu menjual aneka mie dan sea food. Karena kita semua muslim saat itu agak hati-hati juga mencari makanan halal. Dari rekomendasi seorang teman yang sudah biasa ke KL kami mendapatkan kedai yang menjual makanan dijamin halal.

Kembali lagi cerita tentang Petaling Street, di tempat itu merupakan pusat perbelanjaan yang ramai dikunjungi. Seperti yang aku ceritakan sebelumnya, pada sore hari hingga malam tempat ini dipenuhi kedai yang menjual aneka makanan. Dan pengunjungnya pun tak kalah ramai. Tumplek plek di kedai-kedai yang menjadi favorit masing-masing.

Berikut ini aku tampilin ya foto-fotonya suasana di Petaling Street. Saat itu banyak sekali lampion berwarnaa merah bergelantungan. Meriah sekali suasananya...

Lampion berwarna merah yang bergelantungan di sepanjang Petaling Street

Sesi mejeng...mengabadikan momen di Petaling Street

Petaling Street...China Town di kota Kuala Lumpur


Yang ini view-nya gak enak banget...rak sepatupun menjadi latar ..haha..


Salah satu bangunan yang ada di sekitar Petaling Street, dihiasi lampion


26 komentar:

  1. Seru memang kalo imlek ya, banyak lampion dimana2 :)

    BalasHapus
  2. suasanya meriah dengan warna merah ya pas imlek

    BalasHapus
  3. Waa saya kmrn batal sih ke Malaysia :|

    BalasHapus
  4. Berasa kaya di China beneran mbak, di tempat kita dimana ya yang full begitu? di Semarang apa ya, Bogor juga ada kenteng tapi gak tau juga semeriah ini apa engga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Bangka rame Mba.. Di Singkawang jua rame.. Kalo di Palembang yg kayak gini ada di Pulau Kemaro namanya..

      Hapus
  5. berasa ada di negeri tiongkok mbak :)

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. Iya Mba...seger2 liatnya dan meriah pula..

      Hapus
  7. asik dong mba kalo kemana2 naik bus gratis...saya juga kayanya milih mending yg gratis apaagi kalo fasilitasnya oke

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar Mbayk...bus-nya gratis utk dalam kota KL.. Kalo mau kemana2 kita tinggal naik turun aja... kecuali keluar kota baru deh ada tarif-nya..

      Hapus
  8. Lampion! cantik sekali ya mak..

    BalasHapus
  9. Petaling street ini mirip-mirip pasar Jatinegara, menurutku. Selaij bisa cari barang-barang murah, bisa cari makan dari bermacam penjual :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba...di sana byk penjual makanan dgn beragam cita rasa..

      Hapus
  10. Lampionnya meraaah meriaaah.. Seneng jadi fotonyaaa yaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...seneng banget Mba..foto2nya jadi meriah lantaran latarnya lampion merah merona..

      Hapus
  11. ngiri banget deh sama ibuk yang satu ini...kapan ya aku bisa tour LN...hiks..hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar kapan2 kita brgkt bareng ya..hehe..

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...