IKLAN

Senin, 21 September 2015

Martabak HAR Yang Melegenda


Kuliner yang satu ini sangat terkenal di kota Palembang. Bahkan saking terkenalnya kalau menyebut "martabak HAR" identik dengan Palembang. Hal itu tidaklah berlebihan mengingat kuliner yang satu ini memang disukai banyak orang. Tidak hanya warga lokal, para pendatang yang notabene wisatawanpun doyan martabak HAR.

Martabak HAR yang melegenda

Kedai yang menjual martabak ini cukup banyak. Yang terkenal ada di Jalan Sudirman simpang Sekip, di Jalan Sudirman dekat Masjid Lama, di Jalan Sudirman dekat IP, di Jalan Sudirman dekat YK. Madira, dan di Jalan R. Sukamto depan PTC. Menariknya, di kedai yang aku sebutkan di atas ada foto Haji Abdul Rahman (HAR) terpampang di dinding ruangan. Beliau adalah seorang keturunan India yang merupakan penggagas pertama martabak HAR. Beliau berdagang dan berjualan martabak HAR sudah sejak lama dan berkembang sangat pesat. Terbukti dengan banyaknya cabang kedai martabak HAR yang tersebar di kota Palembang. Uniknya, di kedai martabak HAR ada foto beliau. Seolah mengisyaratkan martabak yang dijual di kedai itu orisinil martabak H.A.R. Ini untuk membedakan mengingat banyak kedai yang menjual martabak sejenis.

Martabak HAR mempunyai citarasa yang nikmat di lidah. Citarasa yang nikmat itu didapat dari kuah kare sebagai topping-nya. Kuah kare itu terbuat dari ramuan bahan yang mengandung rempah-rempah dipadu dengan potongan kentang dan irisan daging kambing. Saat penyajiannya dilengkapi dengan kuah campuran kecap dengan cuka dan ditambah irisan cabe hijau. Sangat nikmat dimakan selagi panas. Meminjam istilahnya pak Bondan Winarno, pokoknya top markotop deh...!!!

Kebetulan siang itu (hari Minggu) aku dan suami mengajak seorang keponakan "Raffy" ke kedai martabak HAR yang ada di simpang Sekip. Biasa, pada jam makan siang tempat ini selalu ramai. Pramusaji di tempat ini sangat cekatan menyiapkan pesanan makanan. Baru beberapa menit memesan,  martabak yang dipesan sudah dihantarkan ke meja kita. Dan.... satu porsi martabak HAR menjadi santapan kami siang itu ludes tak bersisa, haha.... Nah, bila sahabat blogger berkunjung ke Palembang jangan lupa mencicipi kuliner yang satu ini. Dijamin pengen nambah dan pengen balik lagi ke Palembang lho...!


Penampakan martabak HAR yang menggoda selera



Keponakanku "Raffy" dan suamiku fokus ke martabak, hehe..


Fokus ke martabak juga nih...


Foto yang dipajang di dinding itu adalah pendiri / pionir martabak HAR


Kedai martabak HAR yang berada di sebuah ruko simpang Sekip


18 komentar:

  1. Paling suka pas dicocol kuah cuka guka nyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuka yang ini beda dengan saus cuka pempek Mba... Kalo aku makannya nggak mau kuahnya ditumpahkan di atas martabak, sukanya dicocol di kuah kare-nya...

      Hapus
  2. Ngilerrr...kuah karenya maknyusss...disini deket rumahku ado yg jual yuk...klo lg kangen biasonyo aku mampir n bungkus juga buat makan lg di rmh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar merantau tapi lidahnyo msh lidah Palembang ye Nan, hehe... Asli dak Nan martabaknyo? Ado gambar HAR dak di kedainyo?

      Hapus
  3. wawww 2 tahun sejak kemerdekaan dan sampais ekarang tetap bertahan kereeen, pasti martabaknya enak banget ya mbak

    BalasHapus
  4. Woalah, makannya dicocol ke kuah kare ya, penasaran gimana rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicocol atau disiram kuah kare sama enaknya lho Mba..

      Hapus
  5. kalo dijawa nggak ada kuah karenya,tapi kao di batam pake kuah kare..enak banget ternyata hehehe

    BalasHapus
  6. huwaaaa,,martabaknya enak banget ini mbak dicocol ama sambelannya gitu enak sekali...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku cara makannya dicocol sama kuah kare, kalo disiram malah gak suka krn martabaknya jadi lembek..

      Hapus
  7. Yg bikin maknyus nih kuah karenya ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang yg maknyus itu kuah karenya Mba..

      Hapus
  8. aku baru denger nih mbak makanan khas Palembang juga ya. Kalau di sini ada gak ya yang jual

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba...martabak HAR khas-nya Palembang..

      Hapus
  9. Di Jogja pun ada. Katanya cabang Palembang. Bener nggak ya?

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...