IKLAN

Sabtu, 26 September 2015

Masa Kecilku Masa Yang Berkesan


Kalau mengenang masa kecilku dulu, hanya ada satu kata terucap "indah dan menyenangkan". Banyak hal-hal terjadi yang masih terekam jelas dalam benakku. Satu hal yang membuat masa kecilku indah dan menyenangkan adalah aku tak pernah kehilangan masa bermain. Beda dengan anak-anak jaman sekarang, mau main saja susah ya. Pilih tempat mainnya di mall. Kira-kira anak jaman sekarang punya kesan indah nggak ya bila mereka dewasa nanti? Adakah kesan indah bagi mereka ketika mengingat masa kecilnya dihabiskan main di mall?

Dalam dekapan kasih sayang orangtuaku


Diapit mama dan papa, kenangan masa kecil

Ya..., masa kecilku memang kuhabiskan dengan bermain. Konon, secara psikologis anak-anak seharusnya bertumbuh dan berkembang sesuai dengan dunianya. Dunia anak-anak adalah dunia bermain. Aku pernah baca berita di internet, ada seorang anak kecil depresi. Anak itu depresi lantaran dijejali beban yang terlalu berat untuk belajar. Orangtuanya terlalu memaksakan si anak untuk selalu menjadi nomer satu. Parahnya, si anak tertekan dan akhirnya depresi. Konon, anak tersebut dirawat secara intensif oleh seorang ahli psikologi dan ahli jiwa. Prihatin ya bila kondisinya menjadi seperti itu.

Kembali tentang cerita masa kecilku. Duluuu sekali, ketika usia 3 tahunan kali ya, aku pernah ketabrak becak. Gara-garanya aku main dengan anak tetangga di luar pekarangan. Entah dari mana datangnya becak itu tiba-tiba nabrak pas aku nyebrang jalan. Mamaku histeris. Untung tak terjadi apa-apa pada tubuhku. Yang jelas si abang becak itu pucat pasi lantaran dimarahi mamaku. Padahal yang salah anaknya ya..hehe..

Waktu kecil dulu aku setengah tomboy. Aku kurang suka main boneka walau mamaku sering membelikanku boneka. Aku lebih suka manjat pohon. Semua pohon yang ada di pekarangan rumah sudah aku panjat. Pernah suatu hari mamaku berteriak keras lantaran kaget melihatku manjat pohon! Haha... ibu mana coba yang tak kaget melihat gadis kecilnya ada di atas pohon yang tinggi?

Pernah juga dimarahi tetangga lantaran aku dan kedua adikku memetik buah cabai yang ditanam tetangga. Rasanya seperti memanen di kebun sendiri. Padahal itu kebunnya tetangga, haha... Pantas saja tetanggaku marah karena buah cabainya yang memerah sudah kupanen, hehe...

Apa aku ini nakal atau bandel ya? Seingatku, aku sering kena marah mama lantaran nggak mau disuruh tidur siang. Pernah suatu hari, mama mengunci seluruh pintu dan jendela. Lalu aku dan adik-adik disuruh tidur. Pikir mamaku saat itu aman ya anak-anaknya main di dalam rumah. Entah dari mana datangnya ideku saat itu agar bisa main di luar rumah. Aku menarik sebuah kursi kayu ke dekat jendela kayu. Jaman itu jendela tidak pakai teralis seperti saat ini. Aku naiki kursi agar bisa meloncat lewat jendela. Lalu satu per satu adikku (Reny dan Linda) aku bantu meloncat keluar jendela. Aman! Kami bertiga akhirnya bisa keluar, hehe... Karena senang main lari-larian, salah satu adikku terjatuh dan menangis kencang. Mamaku yang tak menyangka anaknya bisa lolos keluar rumah marah sekali padaku. Sebagai ganjaran atas kenakalanku, aku dihadiahi jeweran di telinga, haha...

Pernah pula aku dimarahi mama lantaran salah beli barang ketika ke warung. Saat itu mama minta tolong beli kemiri di warung dekat rumah. Ketika pulang yang kubawa bukan kemiri melainkan peniti. "Mama kan nyuruh beli kemiri bukan peniti? Koq pulang-pulang malah bawa peniti. Memangnya tadi bilang apa sama yang punya warung?" Lalu aku jelasin pada mama, "Tadi aku sudah bilang beli kemiri. Tapi yang punya warung ngasihnya peniti. Yah sudah Ma, aku bawa pulang penitinya," kataku polos. Entah karena kepolosan atau kebegoan diriku yang membuat mamaku makin marah, hehe.. Yang jelas aku keasyikan main sehingga tak memperhatikan instruksi mama.

Dulu itu, pekarangan rumah kami sangat luas. Aku dan ketiga adik bisa sepuasnya berlari main kejar-kejaraan. Seolah tak habis energi kami berlarian main bentengan (sejenis permainan kejar-kejaran). Kadang kami membuat kursi jok dari kain perca yang dibentangkan di atas rumput yang panjang. Kalau diduduki terasa empuk seperti duduk di kursi jok beneran, haha...

Kalau musim layangan, aku main layangan bareng adikku. Pernah juga sih ikut ngejar layangan putus yang nyangkut di atas pohon dalam pekarangan. Biasanya mama teriak keras juga memarahiku, "Kamu itu anak laki-laki atau perempuan sih? Koq ikut-ikutan ngejar layangan pakai galah?"

Ada juga kejadian masa kecil yang membekas dalam benak. Saat aku lari ketakutan dikejar orang gila. Aku dan temanku Agustina pulang berbarengan dari sekolah. Di tengah jalan kami melewati seorang remaja tanggung yang sering disapa "Tar Gila" (maaf). Dia itu sesungguhnya adalah tetangga kami sendiri. Mungkin dia itu depresi ya. Konon kalau sedang naik bulan dia suka kumat. Apesnya, pas kumat aku dan Agustina menjadi korbannya saat itu. Masih kuingat, dengan mata melotot dia marah-marah. Katanya, "Hei...! Kenapa kalian ngatain aku?" Aku dan Agustina yang tak mengerti apa-apa menjadi takut. Spontan saja kami lari tunggang-langgang masuk ke dalam rumah Agustina. Kami ngumpet di dalam WC. Terdengar dari luar si Tar teriak-teriak. Katanya, "Mana anak dua tadi? Aku lihat dia masuk ke sini..." Untunglah ibunya Agustina bisa menenangkan si Tar. "Siapa yang kamu cari Tar? Tidak ada koq anak kecil yang masuk ke rumah ini." Akhirnya, si Tar pergi menjauh walau masih terdengar ngomel-ngomel seperti nyumpahin gitu..., hehe...

Begitulah sepenggal kisah masa kecilku dulu. Banyak hal-hal lucu yang membuatku tertawa ketika mengenangnya. Tak pernah hilang masa bermain, mungkin  itulah kesan yang dapat kutangkap. Sungguh menyenangkan bisa melewati masa-masa indah dan menyenangkan dengan bermain.


It's me now.. Masih kelihatan bandel gak ya..?

Tulisan ini diikutsertakan dalam Pena Cinta First Giveaway




36 komentar:

  1. Wahhh aku juga pas kecil suka bentengan bareng teman teman sd

    Wkkkk mbk gokil bgt suka layangan juga percis anak cowok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mgkn krn kala itu teman mainku kebanyakan anak cowok Mba..hehe

      Hapus
  2. Betapa kita dulu lebih memiliki arena bermain yang lebih luas ya mbak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu kita puas bermain di pekarangan rumah ya Mba..

      Hapus
  3. Hahahha.... dak jauh2 yuk masa kecil kito... akupun begitu..klo diinget2 lucuu dan rada2 tomboy... malah aku hampir jatuh pas manjat pohon

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..produk anak jaman dulu..mainnyo di pohon bukan di mall ye Nan..

      Hapus
  4. Dulu mah main di tempat lapang puass yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba...dulu kita mainnya di lapangan...puas larisana lari sini ke segala penjuru..hehe..

      Hapus
  5. Jadi rindu.masa2 bahagia itu mbak
    Anak2 kita sekarang udah ga kenal betengan lagi ya mbak kenalnya gadget :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak sekarang mainnya terfokus pada gsdget...game..wahana permainan di mall.
      disatu sisi kita itu dulu permainannya jadul banget ya.. Skrg kayaknya kalo di perkotaan gak ada lg ya anak2 main bentengan.. Hehe..

      Hapus
  6. Wah, masa kecilnya seru banget ya makk xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..seru banget masa kecilku tanpa beban..

      Hapus
  7. saya juga pernah ketabrak becak mak..karena takut dimarahi jd ga berani bilang hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengalaman kita sama ya Mba..ketabrak becak..haha..

      Hapus
  8. masa kecil bisa buat kta senyum2 ya mbak, selalu jadi kenangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya benar sekali Mba..masa kecil yang penuh kenangan..

      Hapus
  9. Sama suka manjat pohon juga ya mak.

    Terima kasih sudah ikutan GA saya mak.

    BalasHapus
  10. Konon, kalau bandel itu berarti kreatif, Mbak :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebandel2nya anak cewe gak kayak anak cowo ya Mba..hehe

      Hapus
  11. Kisah yang menarik. Tiap2 orang masa kecilnya berbeda-beda ya Jeng.
    Yang jelas, kecil-kecil Jeng Rita sudah makan mpek-mpek donk ya
    Semoga berjaya dalam GA
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..betul itu Pakde.. Sejak kecil dah mkn pempek..namanya juga Wong Palembang..hehe..

      Hapus
  12. sejarah perjalanan masa kecil yang indah dan penuh dengan segala intrik yang menyenangkan.
    kayanya masih bandel juga ya?

    BalasHapus
  13. Kebayang betapa takutnya dikejar si Tar, hehehe... tapi tentu ini cerita masa kecil yang sangat berkesan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..betul sekali Pak Ustadz.. Ini pengalaman masa kecilku..seru..hehe

      Hapus
  14. bener sekali mba, duluuu.... masa kecil itu penuh dgn main. Kalau skrg, lahan sudah semakin sedikit, juga main di luar rawan tindak kejahatan. ngeri....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih bahagia masa kecil anak2 jamannya daku layaknya..

      Hapus
  15. ngg nyangkaaa deh kecilnya bandeeel hehehe..orang bageuuur beginiii :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...secara bandelnya anak2. Mba..hehe

      Hapus
  16. Waktu kecilnya ndut lucu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Mba...daku lumayan gendut waktu kecil.. Pas gede malah slimming..

      Hapus
  17. Hehe, sama.. doyan manjat juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...manjat itu wajb ya Mba kalo anak2 jamanku dulu..

      Hapus
  18. Hmmm masa kecil jaman sekarang beda sma masa kecil jaman dulu ya, dulu sering banget main di luar rumah, mainin berbagai macam permainan tradisional, sering berinteraksi dengan teman. Lah kalau sekarang anak-anak lebih suka bermain di rumah, di warnet, mainan hp, ngegame.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih..anak2 jaman skrg lbh suka main game..

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...