IKLAN

Kamis, 14 Januari 2016

Liburan Seru Bareng Keluarga


     Rasanya baru kemaren melewati detik-detik pergantian tahun. Gak nyangka juga saat ini sudah masuk minggu kedua 2016. Tentunya, banyak dong peristiwa berkesan yang telah kita lalui. Nah, aku tuh senang banget karena mengakhiri tahun 2016 dengan jalan-jalan bareng keluarga besar. 

     Ceritanya nih, ayuk iparku (ayuk = panggilan untuk kakak perempuan bagi orang Palembang) punya ide mau jalan-jalan bareng.

     "Gimana, bisa kan Dik ikut?" tanya beliau saat bercakap-cakap melalui handphone.

     "InsyaAllah aku bisa ikutan, Yuk. Tahu aja nih kalo aku senang jalan-jalan, hehe..," candaku.

     Akhirnya, hari yang ditunggu-tunggu tiba. Pilihan kami untuk jalan-jalan pas libur cuti bersama dari tanggal 24-27 Desember 2015. Berhubung berangkatnya pada tanggal 23 Desember itu belum libur, terpaksa deh hari itu aku masuk kerja cuma setengah hari. Aku ijin sama Pak Bos di kantor, hehe... Pas jam ishoma (istirahat, makan, shalat)  aku kabur dan gabung dengan keluargaku yang telah menunggu, hehe..

     Banyak banget personil yang ikut. Semuanya ada empat keluarga. Pertama, keluarga Ayuk Tina, terdiri dari suami dan empat anaknya. Lalu keluarga kak Tamrin, sama isteri dan ketiga anaknya. Ada adik iparku Lena, beserta suami dan dua anaknya. Lalu ada ayah dan ibu mertua, aku dan suamiku. Huaaa...rame deh... 

     Tujuan perjalanan kami siang itu adalah ke Muaradua, ibukota kabupaten OKU Selatan, salah satu kabupaten yang ada di provinsi Sumatera Selatan. Memang suamiku berasal dari daerah sana. Kebetulan di Muaradua ada adik iparku Jimy yang menetap dan bekerja di salah satu instansi pemerintah. Jimy punya dua anak laki-laki, isterinya seorang guru di sana. Di rumah adikku Jimy inilah kami akan menginap. Wah... bisa gak ya rumah Jimy menampung tamunya yang rame banget ini? Rencananya, dari Muaradua kami akan jalan-jalan ke Danau Ranau. Lalu ke Krui Lampung melalui Liwa. Selanjutnya ke Manna Bengkulu, lalu mampir ke kota Bengkulu, ke Curup, Linggau daan balik lagi ke Palembang. Wah... ini namanya touring dong ya, hehe...

     Perjalanan kami ke Muraradua ditempuh kurang lebih tujuh jam. Lumayan lama ya? Maklumlah, namanya juga konvoi, jalannya beriring-iringan, gak ngebut. Lagian apa yang mesti di kejar ya, slow aja mengendarai mobil sambil menikmati panorama alam yang kami lalui.

     Kami konvoi dengan  tiga mobil. Dengan jumlah penumpang sebanyak 20 orang, tentunya kami berjejal-ria di dalamnya, haha... Belum lagi barang bawaan kami juga banyak. Selain pakaian ganti, kami membawa bekal makanan, peralatan makan dan peralatan masak. Kayak mau piknik aja ya! Hehe...

     Untunglah, kami sudah mensiasati barang yang dibawa agar bisa terangkut semua dalam mobil. Kebetulan mobilnya gak punya bagasi khusus. Jadi semua barang yang dibawa ditarok di belakang kursi paling ujung. Nah, kebayang kan gimana ribetnya saat nyusun barang-barang bawaan agar terangkut semua? Untungnya, kami membawa ransel untuk menyimpan pakaian ganti, sehingga mudah disusun dan ditumpuk di dalam mobil.

Ransel ini lho yang dibawa oleh suamiku

     Kenapa membawa ransel bukan koper? Ada alasannya nih.

1. Tiap orang bisa mengontrol bawaannya masing-masing. Tiap orang kan beda-beda kebutuhannya. Nah, kalau masing-masing sudah membawanya dalam ransel, gak akan menyusahkan orang lain dong mencari keperluannya dan pakaiannya? 

2. Membawa ransel lebih praktis untuk disusun, ditumpuk dan ditarok dalam mobil. Apalagi bila mobilnya gak punya bagasi khusus. Nah, ransel-ransel ini lebih mudah untuk dipacking.

3.  Membawa ransel lebih banyak menampung pakaian yang dibawa. Beda dengan koper, yang secara performance lebih gede kopernya daripada isinya.


Ini lho Ransel Raffy yang kupinjam

     Untungnya  aku dan suami punya banyak ransel dengan berbagai ukuran. Secara kebetulan, ransel-ransel itu sebagian aku dapatkan gratis lho! Kalau ikut seminar atau diklat dari kantor, biasanya selain materi dapat ransel juga. Lumayan kan, setelah usai seminar atau diklat, ranselnya bisa dimanfaatkan buat dibawa jalan-jalan seperti ini. Agar ransel milikku dan suami gak tertukar, aku pilih ransel berwarna orange. Tapi ransel orange ini bukan dapat dari seminar atau diklat lho! Ransel ini milik Raffy, keponakanku.

     "Eh...koq buku-buku Raffy dikeluarin semua, Bunda?" tanya Raffy.

     "Ranselnya mau Bunda pinjam. Bunda mau berangkat jalan-jalan bareng Yayah," jelasku.

     "Lha...ntar Raffy sekolah gimana?"

     "Kan sekarang sedang libur? Sebentar aja Bunda pinjam ya! Ntar pas balik Bunda kasih oleh-oleh ya!" rayuku.

     "Oh iya ya...," Raffy baru ngeh tuh.

     Raffy tersenyum sumringah ketika kuiming-imingi hadiah nantinya. Hadehhh...dasar anak jaman sekarang ya, sudah pada ngerti semua dengan oleh-oleh, hehe...


To be continue next.....




38 komentar:

  1. empat keluarga liburan bareng...duch kebayang dech rame-nya....asyik..
    keep happy blogging always..maaf baru sempat mampir ke blog keren ini...salam dari makassar-banjarbaru :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ..seru banget.. Mksh atensinya ya Pak.. salam dari Palembang..

      Hapus
  2. Kalau aku ke mana-mana bawa ransel, gak cuma pas liburan, lebih enak sih. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaknya bawa ransel, kalo cepek dijinjing tinggal dipanggul aja ya Mba..

      Hapus
  3. penasaran sama Muaradua. Ditunggu ceritanya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih atas kunjungannya ya Mba.. Next dilanjutkan ceritanya apda postingan mendatang..

      Hapus
  4. suami jg tasnya buanyak sebagian gratis juga, jadi bisa minjem saya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hua..bayak tas gratisan juga ya Mba, sama dong, hehe..

      Hapus
  5. Asiknya jalan2 bareng keluarga besar. Apalagi saya ketemu keluarga besar itu kalau ada acara keluarga aja hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang seru Mba jalan bareng keluarga besar.. kita touring dari satu tempat ke tempat lain, singgah sebentar hanya utk bermalam,,trus lanjut lagi berjam2 dalam perjalanan.. Sungguh pengalaman toring yg tak terlupakan.. Mkash ya atas kunjungannya..

      Hapus
  6. saya juga suka pakai ransel lebih gampang gak perlu nenteng2 lagi :D

    BalasHapus
  7. saya juga lebih suka ransel dari pada tas cewek pada umumnya apalagi saya naek kereta takut copet heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih simpel bawa ransel ya Mba..hehe..

      Hapus
  8. Pasti seru dan rame ya Mbak jalan-jalan bareng keluarga . Aku jarang bisa hiks, setahun sekali mudiknya.
    Favoritku juga tas ransel kalau piknik. semua barang bisa masuk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini sdh kali kedua kami bisa mudik bareng.. Dah lama juga sih gak jalan bareng kayak gini.. Mksh kunjungannya ya..

      Hapus
  9. Dulu waktu masih ngantor kalau ada tugas ke luar kota, saya lebih suka pakai koper yang beroda. Ransel untuk ngantor aja.

    Sejak menikah, suami gak suka bawa koper kalau traveling. Eh, saya sekarang jadi ikutan pakai ransel juga kalau traveling :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga ikut suami yg suka bawa ransel, hehe..

      Hapus
  10. Saya ga pernah liburan bareng, pengen deh mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yukkk..bikin plan liburan bareng keluarga..

      Hapus
  11. Cuma pernah ke Sumsel sekali, itupun belum ngeblog, jadi belum kenal dirimu. Aku gantian nyetir dg suami. Aku kebagian Palembang-Jambi. Bawaan main tumpuk aja di bagasi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...pernah touring agak jauh juga ya Mba bareng suami..

      Hapus
  12. Seru ya kayanya, tapi pasti capek banget ya? hihihi
    aku belum pernah soalnya liburan jauh gitu sama keluarga...perjalanan gk pernah lebih dari 4 jam dalam kendaraan... kapan2 mau coba deh...biar gk kurang piknik.... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru banget Mba.. Mengingat touring yg kami lakukan melewati 3 provinsi, hihi..

      Hapus
  13. Tiga tahun belakangan ini bunda gak pernah lagi libur bareng keluarga, karena satu keluarga udah berjauhan, malahan ada yang di LN, hiks... Ide bagus baca postingan ini, yaitu memanfaatkan ransel untuk membawa kebutuhan masing-masing. Disaping praktis, dan irit tempat di mobil secara bisa disusun, juga memberikan tanggung-jawab kepada pembawa ransel, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bunda.. kalo masing2 bawa ransel sendiri jadinya masing2 bertanggung jawab dgn bawaan masing.. Mksh atensi dan kunjungannya ya Bunda..

      Hapus
  14. Saya juga lebih suka bawa ransel kemana mana mbak.
    Ditunggu oleh2nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mksh atensinya Mba.. Oleh2nya skrg dah habis, hehe..

      Hapus
  15. Mba, sama seperti aku lebih suka kemana-mana pakai ransel. Baju seminggu juga muat di satu ransel. Kalau bawa anak bawa ransel dan koper. Keperluan anak kayaknya lebih banyak. Hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih simpel dan praktis bawa ransel ya Mba..

      Hapus
  16. Liburan yang bahagia
    Bersama keluarga
    Apalagi didukung cuaca
    Semakin mempesona rasa...

    Salam puisi cinta... :)

    BalasHapus
  17. Pasti menyenangkan sekali kalo liburan bareng keluarga, apalagi kalo perjalanan jauh harus membawa ransel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya...pastinya sgt menyenangkan libur bareng keluarga rame2..

      Hapus
  18. liburan bareng memang paliing asyik :). Kebayang serunyaaaa..

    BalasHapus
  19. Iya sering banget liburan bareng keluarga.. Mba Indah sering liburan bareng juga kan?

    BalasHapus
  20. Seru banget nih pasti jalan2 rame2 bareng keluarga besar ya mba. Aku jarang bgt nih jalan2 model gitu, palingan cuma sama suami dan anak2. Sodara2 kami berjauhan semua :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebetulan pas ipar2 pada ngumpul semua.. Trus kita agendakan jalan2 bareng akhir tahun kmrn.. Sru Mba..

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...