IKLAN

Kamis, 04 Februari 2016

Wisata Alam Air Terjun Temam Lubuk Linggau


       Setelah menikmati wisata alam dan foto-foto di Bendungan Watervang, rombongan kami melanjutkan perjalanan menuju Air Terjun Temam. Butuh waktu sekitar duapuluh menit untuk tiba di lokasi. Ketika memasuki areal wisata tersebut, nampak banyak sekali pengunjung yang datang. Sepertinya liburan cuti bersama Natal 2015 yang lalu benar-benar dimanfaatkan banyak orang untuk berlibur ya...

Cerita sebelumnya baca di SINI

Objek wisata Air Terjun Temam di Lubuk Linggau


       Setelah memarkir mobil, kami mesti menuruni banyak banget anak tangga dan melewati taman-taman untuk sampai ke bawah. Udara segar begitu terasa saat kami tiba di bawah. Ada pondokan-pondongan untuk melepas lelah sambil menikmati suara gemuruh air terjun. Di bawahnya ada sungai berbatu dan beraliran deras. Di pojokan yang agak surut dimanfaatkan banyak orang untuk mandi dan berenang.

       Kalo aku saat itu gak suka turun ke bawah mandi-mandi. Soalnya males aja kalo mesti salin baju lagi. Kebetulan di dalam ranselku dah habis tuh stok pakaian bersih.  Kalo aku ikutan mand-mandi main air di sungai lalu pakaianku basah, lalu gimana dong? Apa mesti memakai pakaian lembab selama dalam perjalanan pulang ke Palembang? Haha...enggaklah ya, bisa masuk angin nantinya pas tiba di rumah. Sementara yang lainnya turun mandi dan main air, aku dan suami memilih untuk berselfie-ria saja. Karena gak punya tongsis aku gantian sama suami saling foto. Atau minta bantuan sepupu bila kami ingin foto berdua. Sampe diketawain sama saudara-saudara yang lain, tiap tempat pasti aku heboh sendiri jepret sana jepret sini. Ini memang disengaja bikin banyak foto. Nantinya koleksi foto ini pasti ada aja gunanya. Yang pasti untuk bahan tulisan artikel di blog, hehe.. Ini namanya modus, sekali menyelam dua tiga pulau terlampaui.


Di bawah air terjun banyak orang turun dan mengabadikan momen

   
Selfie dengan latar belakang Air Terjun Temam


Selfie bareng my hubby gak boleh dilewatkan, haha..


Plang merek Air Terjun Temam Lubuk Linggau

        Setelah puas main air dan mandi-mandi di sungai, para keponakanku yang masih kecil-kecil merapat ke pondokan. Di sana kami manfaatkan waktu membuka bekal makan siang pada hari itu. Setelah kedinginan memang biasanya cepat lapar ya? 

       ...... bersambung.... NEXT .....



20 komentar:

  1. selalu suka deh kalo ngeliat air terjun... itu tempat wisata fav ku.. alasannya simple, air terjun di Indo biasanya terletak di daerah pegunungan ato yg tinggi... dan di sana biasanya sejuk ;D.. secara aku ga kuat panas sih mba... trs air terjun di indo juga banyak macam dan unik.. dari yg tinggi, melebar, ampe berundak2 :D.. keren pokoknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku baru kali ini lho Mba melihat air terjun dari dekat.. Sku jg suka dgn bunyi gemeticik air..

      Hapus
  2. Wahhh, air terjunnya melebar begitu keren. Saya biasanya melihat air terjun yang sempit luasnya, seperti di curug nangka dll. Ini persis di luar negeri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. Air terjunnya melebar..ttp tidak tinggi..

      Hapus
  3. Mbak Rita gak turun kah ke air terjun? itu enak mestinya dingin dan segar tapi serem itu ada pengunjung yang terlalu minggir posisinya. jarang banget wisatawan ke air terjuan dari atas mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku gak punya pakaian ganti lg Mba.. Kalo ikut turun ntar bajuku basah..

      Hapus
  4. wiuh, foto yang paliung atas ada yang berdiri di dekat pinggiran air terjun.. gak takut apa, ntar licin....

    Btw, jalan-jalan terus nih mbak Rita, dari danau ranau ke lubuk linggau, hehehe ...habis ini kemana lagi mbak..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha...kami touring rame2 bareng keluarga dari Ranau ke Linggau trus balik lg ke Palembang... Rencana mau ke Pagaralam trus ke Bengkulu trus balik ke Palembang.. Nunggu libur cuti panjang lagi, hehe..

      Hapus
  5. Viewnya bagus banget ya mba, masih alami sepertinya.

    Masuknya gratis atau bayar mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masuknya bayar Mba.. Murah koq..cuma 5000 perak .. View-nya emmang bagus masih alamai, cuma sayangnya pengelolaan tempat wisata ini blm maksimal oleh dinas parisiwatanya.. Belum byk fasilitas lain yg tersedia..

      Hapus
  6. Setuju Mbak. Kalo jalan-jalan jangan lupa ambil stok foto yang banyak :D Buat bahan ngeblog juga hi hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi...tahu aja Mba Heni ya... pengalaman ya Mba..kalo jalan2 kudu ngambil banyak stok foto buat bahan ngeblog, hihi..

      Hapus
  7. Ademnya di sana .... Suka banget deh aku jalan-jalan ke air terjun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adem banget Mba suasananya..masih asri.. udaranya sejuk karena di situ kan ada bukit Sulap namanya..

      Hapus
  8. Waaah itu banyak yg jalan di air terjunnya...gpp kah?emang boleh dan aman mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya kalo mau turun ada tempatnya yg aman Mba..bukan di situ.. Du tempat yg boleh orang mau main air berbasah2an.. MLo yg di gambar atas itu sebetulnya gak boleh walau tempatnya gak dalam..soalnya yg di sana itu kan dkt bener dgn air terjun yg di bawahnya jurang..

      Hapus
  9. langsung segar mbak lihat air terjun jadi pingin nyebur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku gak berani nyebur.. Takut hanyut.. Aku gak bisa berenang..hehehe

      Hapus
  10. itu yang berdiri dekat pinggiran air terjun apa gak takut jatuh, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mestinya gak boleh sih.. Hrs perhatikan keselamatan diri takutnya tergelincir.. Kalo aku gak berani Mba..

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...