IKLAN

Sabtu, 22 Oktober 2016

Tips Mempromosikan Rumah Dijual Supaya Cepat Laku



       Menjual rumah itu gamang-gampang susah lho! Ibaratnya jodoh-jodohan, kadang cepat laku kadang sulit. Supaya cepat laku perlu mengetahui metode yang jitu agar mendapat respon dari calon pembeli. Dulu orangtuaku punya pengalaman beragam saat ingin menjual rumah yang telah lama kami tempati. Alasan menjual rumah karena lokasinya tak nyaman lagi untuk ditempati. Rumah kami sering kebanjiran. Apalagi saat musim hujan seperti ini, pasrah saja saat hujan lebat mengguyur. Selang beberapa jam rumah kamipun kemasukan air. 




       Sama halnya dengan kondisi rumah dijual di Jakarta, untuk menjual rumah yang berlokasi di Palembangpun gampang-gampang susah! Biar rumah cepat laku kudu punya trik atau metode  yang pas. Diantaranya sebagai berikut:

1. Tentukan harga yang sesuai.
    Hal pertama yang harus diperhatikan saat menjual rumah adalah soal harga. Jangan sembarang memberikan harga. Kudu disesuaikan harga rumah dengan kondisi rumahnya. Untuk menentukan harga rumah yang sesuai bisa dilihat dari letak atau lokasi. Bila letak rumah itu berada di lokasi yang strategis tentunya punya nilai jual tinggi. Faktor pendukung lainnya turut mempengaruhi harga pasaran rumah. Misal, dekat dengan fasilitas umum, lingkungan yang nyaman dan aman, akses jalan yang baik, pemandangan yang bagus dan lainnya.

2. Promosikan melalui media internet.
    Saat ini media internet sering digunakan sebagai sarana promosi yang tepat. Alasannya, karena mudah diakses oleh semua orang tidak tergantung oleh ruang dan waktu. Kita bisa memasang iklan jual rumah di sebuah website yang mengakomodir soal jual beli rumah. Dengan akses yang mudah memungkinkan seseorang menemukan rumah yang dicarinya. Sehingga rumah yang kita promosikan itu kemungkinan besar akan mudah laku. Disamping promosi melalui website, kita bisa juga promosi melalui media sosial lainnya seperti facebook, twitter, instagram, BBM dan lainnya.

3. Gunakan papan  pengumuman di depan rumah.
    Cara seperti ini termasuk yang konvensional namun manjur juga untuk menarik perhatian calon pembeli. Biasanya papan pengumuman bertuliskan "RUMAH INI DIJUAL". Agar menarik perhatian sebaiknya gunakan papan pengumuman dengan warna yang mencolok. Dengan demikian, setiap orang yang lewat di depan rumah akan menoleh dan membaca pengumuman rumah dijual.

4. Promosikan melalui surat kabar atau majalah.
    Supaya cepat laku tulis deskripsi yang jelas dan lengkap terhadap kondisi rumah yang akan dijual. Lebih bagus lagi apablila disertakan foto rumahnya yang berwarna. Si calon pembeli lebih tertarik dengan iklan berwarna dan deskripsi yang jelas. Lebih lengkap lagi bila mencantumkan nomor telpon yang bisa dihubungi.

5. Berikan hadiah atau bonus.
    Supaya lebih menarik perhatian calon pembeli, berikan hadiah atau bonus kepada pembeli rumah. Misal, memberikan tirai jendela dan pintu, lemari gantung di dapur, lampu hias di ruang tamu dan lainnya.

       Nah... itulah beberapa tips singkat mempromosikan rumah dijual supaya cepat laku. Tips di atas bisa kita kembangkan lagi dengan metode atau jurus-jurus lainnya. Bila ada yang menginginkan rumahnya cepat terjual silahkan mengikuti tips di atas, siapa tahu cocok ya. 



42 komentar:

  1. Tips yang ke 5 oke juga tuh mba, banyak yang bilang beli rumah kaya nyari jodoh, jual rumah juga gitu x ya, makanya susah2 gampang..

    BalasHapus
  2. Setiap jalur promosi ada untung ruginya ya mba. Kalau lewat internet dan medsos lebih murah tapi jangkaunnya ga menjamin. Kalau lewat koran dan majalah muan jangkauannya tapi biayanya pasti mahal ya. Hmmm tapi semua jalur harus dicoba ya termasuk jangan lupa menempel pengumuman di rumah yang mau dijual.

    BalasHapus
  3. Iya Mbak..gampang-gampang susah yak. Sama pas kayak belinya. Kalau menurut saya malah kayak jodoh-jodohan gitu. Wkwkwk. Rumah pun ada jodohnya yak. Jadi inget dulu mau beli rumah, udah naksir abis, duitnya kurang. Perasaan duitnya cukup karena masih ada deposito..akhirnya ga jadi beli. Pas udah beli yang lain, dgn budget yg ada, eaaa..itu deposito tiba-tiba nongol sendiri. Iiih, serem kaaan.

    BalasHapus
  4. Kalau ditempat saya, selain dipasang papan didepan rumah yang mau dijual, promosi dari mulut ke mulut juga terbukti manjur. Nitip kabarnya di warung-warung gitu mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Promosi dari obrolan di warung bisa nyebar juga Mba..

      Hapus
  5. Wah, tipsnya keren, sangat bermanfaat. Aku juga perlu info ini. Dulu sih pengalamanan jual rumah di desa. Alhamdulillah cepat terjual hehe

    BalasHapus
  6. aku sering liatnya ada plang rumah dijual hubungi blablabla. tapi lebih efektif jual rumah dari mulut ke mulut. misal blg ke tetangga klo rumah mau dijual. biasanya dari mereka cerita nyebar sendiri ke calon pembeli. tahu2 ada yang hubungi klo mau nawar harga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya cara tsb bisa juga tapi agak kurang efektif kayaknya..

      Hapus
  7. Harga rumah di Jakarta duhhhh mahal banget mbak hiksss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di Jakarta memang hahal harga tanah di sana.. Tapi di Palembang juga lumayan mahal Mba..

      Hapus
  8. kasih bonusnya jangan kayak yang dulu pernah ramai itu ya mak, kasih bonus tinggal milih kayak doorprize event kayaknya seru juga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasih bonus yg ringan2 aja kayak lemari gantung dibdapur.. Soalnya kalo mau dibawa ntar gak pas dipasang di dapur rumah kita..

      Hapus
  9. Suka lucu kalo ada tulisan "Rumah ini akan dijual." Berarti pemilik rumah baru berencana ya, ngasi tau aja ceritanya. Harusnya "Rumah ini dijual." Gitu kan ya :D ato saya yg salah *abaikan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah benar juga itu Mba.. Dari kata2nya mesti jelas ya..

      Hapus
  10. Waktu itu aku juga majang via BBM aja kak, eh lalu ada temen komentar dan temennya lagi nyari rumah. Alhamdulillah laku juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Ternyata manjur juga iklan via BBM..

      Hapus
  11. via media internet memang ngaruh banget *pengalaman pribadi

    www.travellingaddict.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah..punya pengalaman pribadi ya Mas.. Mantap seh..

      Hapus
  12. Terimakasih untuk info praktisnya ya, Mbak..

    BalasHapus
  13. Wah, bisa dipraktekin nih. Aku ada rencana jual rumah. Tfs, mbak..

    BalasHapus
  14. Jual rumah itu memang gampang-gampang susah ya. Paling gampang memang via internet cuma memang harus ekstra hati-hati.

    BalasHapus
  15. jual rumah itu harus sabar juga. sabar kalo belum laku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba..karena itu jual rumah sering dibilang jodoh2an..

      Hapus
  16. saya pernah bantu temen jual tanah sama rumah, tp belum ada yg nyangkut. Makasih tipsnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga dah baca artikel ini urusannya jadi lancarnya Mba..

      Hapus
  17. Dulu rumah ortu dijual yg beli tetangga sendiri jadi gak repot. Tfs mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...beruntung sekalinya..tetangga sendiri yg beli jadinya gak ribet urusannya..

      Hapus
  18. jual tumah itu gampang-gampang susah ya mbak, tapi kalau sudah menemukan tempat berpromosi yang tepat Isnya Allah dimudahkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. Gampang2 susah.. Mudah2an dgn teknik promosi yg tepat bisa lekas laku terjual rumahnya..

      Hapus
  19. Dengan makin majunya teknologi maka banyak juga cara ya mbak untuk menggunakannya terutama dalam hal yang positif salah satunya dengan memanfaatkannya sebagai media promosi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Kang.. Teknologi memudahkan urusan kita dalam segala hal ya..

      Hapus
  20. Liat tetangga atau saudara yg pd jual rmh, lama lakunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin promosinya kurang gencar Mba..

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...