IKLAN

Senin, 28 November 2016

SOSIS BEKAL SEKOLAH YANG AMAN BAGI ANAK


       "Senang banget deh... melihat Raffy suka makan nasi. Anakku tidak suka makan nasi. Maunya makan pempek dan beli jajanan di sekolah," celoteh seorang ibu.

       "Iya nih Raffy... gemesin! Pantesan tubuhnya subur ternyata doyan nasi. ''Gak kayak anakku kurus lantaran ogah makan nasi!" ssambung seorang ibu yang lainnya.





      Begitulah obrolan ibu-ibu yang setiap hari mengantarkan anaknya di TK Mazharul Iman, tempat dimana Raffy bersekolah TK. Cerita itu didapat dari "Uwak Sumi" pengasuh Raffy yang setiap hari juga mengantar dan menunggui Raffy di sekolah TK. Kata Uwak Sumi banyak sekali ibu-ibu yang gemes sama Raffy. Selain gemes karena Raffy memiliki postur tubuh subur dan sehat, mereka suka melihat Raffy kalau ke sekolah bawa bekal lengkap. Ada nasi, sayur, lauk dan buah. Porsi botol minumnya pun mesti bawa air mineral dalam ukuran besar. Bekal Raffy komplit kayak mau piknik, hehe... Kalau sudah membuka bekalnya Raffy akan menyantapnya dengan lahap. Itulah yang bikin ibu-ibu temannya Raffy ngiri, koq anak mereka tidak kayak Raffy yang doyan nasi, hehe...

       Raffy adalah keponakanku. Mamanya Raffy adalah adikku yang nomor dua. Tetapi hubunganku dengan Raffy sangat dekat. Boleh dikatakan bahwa hubunganku dengan Raffy sudah seperti ibu dan anak semiri saking dekatnya. Makanya ... apapun polah tingkah Raffy serta perkembangannya di sekolah selalu termonitor olehku.

       Raffy tumbuh subur dan sehat. Usianya baru genap 8 tahun dan baru duduk di kelas 3 SD. Banyak yang tidak menyangka usianya baru 8 tahun. Untuk anak yang seusia dengannya  tubuh Raffy nampak lebih besar dibanding teman-temannya. Bahkan sering disangka dia sudah duduk di kelas 5 atau 6 SD, hehe...

       Kalau melihat pola makan Raffy tak heran bila dia memiliki postur tubuh yang lebih besar dari anak seusianya. Selain makannya banyak, komposisi makanan yang disantapnya cukup bagus untuk pertumbuhannya. Satu porsi nasi lengkap dengan lauk, sayur ditambah buah!

       Raffy paling doyan makan ayam goreng. Lauk praktis ini sering dibawanya sebagai bekal lauknya di sekolah. Tetapi kadang-kadang mamanya Raffy tak sempat bikin ayam goreng berbumbu kesukaan Raffy. Untunglah mamanya Raffy punya solusi. Ayam goreng diganti dengan sosis goreng siap saji. Kebetulan Raffy doyan banget makan sosis. Klop banget deh! Mamanya Raffy tak repot lagi menyiapkan bekal makanan untuk dibawa ke sekolah. Karena itulah di kulkas selalu tersedia sosis sebagai antisipasi bila tak sempat bikin ayam goreng berbumbu kesukaan Raffy.

       Ngomong-ngomong soal sosis nih... mamanya Raffy selalu memilih sosis yang hygenis dan aman untuk dikonsumsi. Lalu, bagaimana caranya untuk mengetahui sosis yang aman dikonsumsi? Sosis yang aman dikonsumsi adalah yang terbuat dari bahan alami dan tidak mengandung bahan adiktif yang dapat merusak kesehatan. Yang paling mudah dikenali adalah dari kemasan pembungkus sosis. 

       Kemasan pembungkus sosis yang baik adalah yang sesuai dengan standar BPPOM. Pada kemasannya tercantum informasi yang jelas tentang komposisi bahan, kandungan nutrisi, nama produsen, tanggal kadaluarsa serta ada register dari BPPOM.

       Selain kemasan, perhatikan juga warna, aroma dan tekstur sosis yang dijual di pasaran. Sosis yang berbahan daging sapi warnanya cenderung kemerahan, sedangkan yang berbahan daging ayam agak lebih pucat. Aromanya pun khas aroma daging sapi maupun aroma daging ayam. Sedangkan teksturnya memiliki kekenyalan yang tidak terlalu keras dan tidak terlalu lembek ketika dimasak.

       Nah... bila ibu-ibu pengen menyiapkan sosis untuk bekal anak di sekolah, jangan lupa perhatikan hal-hal di atas sebelum membeli sosis. Jangan sampai membeli sosis yang kualitasnya kurang bagus untuk kesehatan. Yukk... teliti dulu sebelum membeli agar mendapatkan sosis yang sehat untuk bekal anak sekolah!


46 komentar:

  1. Anak2 memang suka yg praktis juga emaknya termasuk aku, hehehe. Kalo sosis dan nuget bikin sendiri lebih higienis dan aman. Sesekali beli langsung juga sih Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih bagus kalo sempat bikin sendiri.. Tapi kalo gak sempat beli yang dalam kemasan gak apa2.. asalkan pilih kemasannya yang hygenis ya Mba..

      Hapus
  2. sosis itu kesukaan saya banget, klo pas main ke hote ini yang saya incer hehehe

    BalasHapus
  3. samaa bunda cantik anak2 kok hobi banget sama cemilan satu ini. Mungkin terpengaruh iklannya yang menarik di televisi. Jadi mereka ikut2an. Thks atas tips kerennya ya bund :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 Mba cantik..semoga bermanfaat ya..

      Hapus
  4. Aku juga doyan sosiss....sayangnua di rumahbyg doyan cuman aku dan mama jadi jarang stock..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ada stok sosis di rumah bisa bikin lauk yang cepat karena praktis..tinggal di goreng aja kalo aku gitu Mba..

      Hapus
  5. Ngomongin sosis, aku doyan banget
    etapi Juna enggak terlalu suka sih, emaknya yang sukaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... malah emaknya ya yang suka? hihi

      Hapus
  6. Anak saya kurang suka sosis, tapi saya tiap pagi makan sosis atau protein lainnya hehhehe

    BalasHapus
  7. Sayaa doyaan banget mbaak sosis sapi 😁 suka kalap kalau udah makan. ..wkwkwkw

    BalasHapus
  8. Anakku kalo lagi GTM, pasti ttp mau makan kalo makan sosis.haha..emang paling praktis dan endes ya mba

    BalasHapus
  9. Terimakasih infonya. Fahmi putra kami kebetulan doyan juga sosis... 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Fahmi suka spsis juga ya Mba? Sama kayak Raffy..

      Hapus
  10. Masak sosis tuh emang praktis bgt ya mbak. Anakku juga suka😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. masak sosis mudah dan praktis..

      Hapus
  11. Jadi ibu emang mesti kreatif y mba jadinya keluarga dirumah khususnya anak ga bosan. salah satunya bikin kreasi masakan kayak gini patut dicoba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mba.. sosis gak hanya bisa digoreng doang sebagai lauk.. Tapi bisa dicampur utk nasi goreng, bihun goreng..atau pelengkap sayuran tumis..

      Hapus
  12. Tambah aman kg klo sosis buatan sndiri mba ya... sy blm prnh nyoba.. klo chiken nuget sdh cmpr wortel^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo sosis buatan sendiri aku belum pernah nyoba.. Kalo nugget ayam aku juga pernah bikin sendiri..

      Hapus
  13. Waaah, udah lama enggak beli sosis, belum pernah bikin jugaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di mini marke bayk tersedia Mba dalam berbakai ukuran..

      Hapus
  14. Anakku suka sosis juga mba. Tapi nggak selalu aku kasih. Harapannya ya bisa buat sosis sendiri, tapi belum bisa melulu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo belum sempat bikin sendiri beli aja Mba.. di mini market ada tersedia ukuran kecil, sedang atau besar..hehe

      Hapus
  15. aku nggak doyan sosis mbak, tapi ponakan suka banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih... anak2 pada doyan ya makan sosis..

      Hapus
  16. Mesti teliti ya Mbak sebelum beli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba..mesti teliti dulu apakah kemasannya baik atau tidak..

      Hapus
  17. Suka kecele memang kalau pembungkus sosis nggak ada expired date-nya, apalagi kalau warna sosisnya sudah berubah. Paling kalau nggak ada ED-nya saya tandain dari warna dan bau sosisnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku yang pertama lihat tanggal expired karena dengan begitu kita jadi tahu sosisnya maih bagus apa enggak.. Kalo yg agak ada tanggal expired malah gak berani belinya..

      Hapus
  18. Anak2ku pada suka bgt, termasuk yg langsung "mak lep" dimakan.padahal ortunya gk begitu2 bgt malah takut mereka mksn yg mentah.hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku dan ponakan suka yang digoreng dulu atau di campur masakan lain Mba..

      Hapus
  19. Ngikutin kegemaran anak dengan tetap teliti sama kualitasnya, sayang anak sayang anak. Makasih sharingnya, mbak!

    Salam,
    Syanu.

    BalasHapus
  20. jadi inget ponakan juga paling rewel pas makan, gak mau makan kalau gak pake ay goreng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak2 memang suka banget ya ayam goreng..

      Hapus
  21. Anakku juga suka makan sosis digoreng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dong sama si Raffy yang doyan sosis juga..

      Hapus
  22. kalau sering-sering apa nggak berpengaruh buruk terhadap anak mbak ????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sering2 juga sih.. lebih bagus kalau divariasikan dengan bahan lain misal diolah lagi dengan campuran sayuran..

      Hapus
  23. anak-anakku suka sosis memang...tapi harus sering diseling dengan sayuran dan lainnya ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali Mba..harus diselingi dengan sayuan dan buah..

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...