IKLAN

Kamis, 30 November 2017

Sejenak Lupakan Gadget dengan Bermain Digital Story


          "Rafi, udahan dulu dong main hapenya! Tuh lihat matanya, mama lihat dah merah kayak gitu. Kelamaan kamu main game-nya, Nak!" ucap mamanya Rafi dengan nada agak kesal.

       Hmm... mama mana ya yang tidak kesal kalau melihat anaknya main gadget sampai lupa waktu? Pemandangan seperti ini sering saya lihat pas Rafi dititipkan di rumah saya. Kebetulan nih Rafi kalau pulang sekolah selalu dititipkan sama yang antar jemput sekolah ke rumah saya. Kenapa tidak langsung diantar ke rumahnya sekalian? Karena mama dan papanya Rafi semua kerja dan pulangnya sore hari.

       Mamanya Rafi sering curhat sama saya seputar kegemaran Rafi main games di hape. Kadang-kadang sampai lupa waktu. Seringkali mamanya yang harus mengingatkan untuk bikin PR, tidur siang, mandi, bahkan mengingatkan waktu shalat. Tapi sang anak tetap saja tak bisa melupakan gadget-nya. Pulang sekolah pun yang dicari gadget-nya duluan!

        Saya sering berdiskusi sama mamanya Rafi agar membatasi waktu bermain hape. Pernah sih dicoba tetapi yang namanya anak jaman now ternyata sudah kecanduan hape. Memang sih kita tidak bisa membendung arus teknologi yang masuk. Kudu diikutin juga agar anak tidak gagap teknologi. Tetapi dampak negatifnya ada juga nih, yahh.. seperti inilah jadinya. Anak sejak kecil sudah mengenal main games di hape. Keasyikan main games sampai kecanduan. Yang susah kan orangtuanya juga ya?

      Sampai suatu hari, saya dan mamanya Rafi menemukan produk nugget So Good yang ada hadiahnya saat belanja di sebuah swalayan. Ternyata hadiahnya adalah frame permainan digital story. "Ohh.. ini toh So Good berhadiah yang lagi ramai diperbincangkan oleh kalangan Emak-emak?" gumamku pada mamanya Rafi.

        Kami memutuskan membeli nugget So Good 400 gram varian naget ayam rasa pizza. Kebetulan Rafi memang suka makan nugget. Buat bekal makanan yang akan dibawa ke sekolah. Rafi setiap hari bawa bekal karena jam 3 sore kelasnya baru bubaran. Kadang nugget ini dimakannya sebagai camilan saja.

       Siang itu Rafi pulang dari sekolahnya. Setelah berganti pakaian dia langsung mencari hapenya dan bermain games. Wah, gelagatnya nih Rafi bakalan keasyikan lagi nih main games. Tak pernah lepas gadget deh pokoknya! Tapi siang itu saya sudah menyiapkan sesuatu yang bakal membuatnya betah memainkan permanan baru ini.



Bunda dan Rafi lagi asyik main di aplikasi So Good CERDIK


       "Rafi, sini dulu dong! Bunda punya sesuatu nih. Mau lihat gak?"

       "Permainan apa Bunda?" Rafi pun mendekat.

      Saya meletakkan sepiring nugget di dekatnya. Sambil menyantap nugget-nya dia memperhatikan apa yang tengah saya lakukan.

       "Nih... Bunda punya permainan baru. Yukk kita baca cerita dongeng di hape Bunda. Caranya begini nih...," saya memperagakan bagaimana memainkan digital story So Good.

       "Kita pertama-tama harus donlot dulu ya aplikasinya di play store. Kebetulan aplikasinya sudah Bunda donlot nih! Aplikasi So Good Cerdik sudah terpasang di hape Bunda."

         "Kita sudah bisa bermain deh... Sekarang giliran Rafi ya mencobanya.."

         "Bagaimana cara memainkannya, Bunda?" Rafi mulai tampak berminat. 

         "Sekarang Rafi pegang hapenya. Lalu letakkan frame digital story di bawahnya dan di-scan ya Tuhh... kelihatan kan ada beberapa cerita yang bisa kamu pilih untuk dimainkan."




 Asyik bener lho ternyata memainkan digital story ini,
Bunda aja suka tuh...





       Rafi mengikuti instruksi saya. Dia memilih salah satu cerita yang sudah dia scan. Lalu meng-klik pilihan MULAI. Cerita yang telah dia pilih diikutinya hingga selesai. Setelah membaca satu cerita dia mencoba scan lagi cerita berikutnya. Akhirnya Rafi membaca seluruh cerita dongeng yang ada pada aplkasi So Good CERDIK. 

       Tak terasa lama juga saya dan Rafi bermain bersama memainkan digital story yang ada dalam aplikasi So Good CERDIK. Hingga Rafi keasyikan untuk terus mencobanya sendiri tanpa bantuan saya.



Cerita dongeng yang ada dalam aplikasi So Good Cerdik
sangat mendidik dan bersifat edukatif



       "Kalau kamu suka boleh koq dibawa saja frame digital story ini ke rumah ya.  Nanti kamu bisa main sama teman-temanmu di rumah. Ajarin cara memainkannya juga. Pasti deh teman-teman Rafi di rumah menyukai permainan ini."

       Rafi pun mengangguk dan menyunggingkan senyum manisnya. Hmm.. alhamdulilah siang ini lewat deh main games di gadget-nya. Ternyata bisa lho kita memberikan anak permaian edukatif sehingga dia melupakan gadget-nya sejenak.

       "Bunda, kita coba lagi yukk...," ajak Rafi senang sambil mencomot nugget ayam kesukaanya. Hmm... pantesan badannya gendut, suka ngemil nugget sih..!


13 komentar:

  1. Asyik ya main kartu Cerdik anak anak jadi suka sama ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ceritanya bagus2 dan anak jadi betaj mainnya..

      Hapus
  2. Permainan kekinian yaa ituuu mbaa. Keren dech

    BalasHapus
  3. Sambil makan nuget sambil main game kartu cerdik..salut ya dengan So Good Cerdik semoga terus berinovasi

    BalasHapus
  4. Wah, aku jd pingin beli spgood nih, walau hrg agak mahal dibanding merk yg biasa aku beli, tp penasaran sama So Good Cerdiknya itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sekalian beli buat camilan anak2 juga..

      Hapus
  5. Jadi pengen ikutan main ndh saya

    BalasHapus
  6. Permainan kids zaman now ya Mbak. Kreatif edukatif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupss.. Permainan yg mengedukasi dan merangsang anak berkreatifitas dgn cerita2 mendidik..

      Hapus
  7. Lagi pada ramai nih pakai aplikasi ini. Jadi pengen coba..

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...