IKLAN

Sabtu, 14 April 2018

Menikmati Keseharian Tanpa Ribet ala Bunda


       Menjalani dua profesi sekaligus bagi seorang wanita tentunya bukanlah hal yang mudah. Demikian juga dengan saya, yang sehari-hari disibukkan dengan pekerjaan di rumah maupun di kantor. Mesti pintar mengatur jadwal dan manajemen waktu, agar semuanya bisa saya jalani tanpa ribet. Pekerjaan di rumah beres demikian juga dengan tugas-tugas dikantor, bisa saya lakoni dengan enjoy.


 

       Sebelum berangkat ke kantor, saya melakukan aktifitas sebagai ibu rumah tangga. Setelah shalat subuh, saya meniapkan sarapan untuk keluarga, membuat bekal untuk dibawa ke kantor, mencuci pakaian dan beres-beres rumah. Sebagai seorang wanita, tentunya tak boleh lupa dengan kodratnya, bukan? Setinggi-tinggi pendidikan dan karir di kantor, tak boleh melupakan kodrat sebagai seorang wanita yang mesti mengurus keluarga.

       Aktifitas saya dari Senin sampai Jumat ngantor, Sabtu dan Minggu saya menyikmati keseharian dengan me time. Sabtu dan Minggu kadang saya jalan bareng keluarga ke mall, toko buku, berbelanja ke pasar tradisional. Saya menikmati me time dengan menulis di blog. Aktifitas blogging sangat saya nikmati, karena bisa mengatasi stres dan menunda pikun. Apa saja bisa saya tulis di blog, mulai dari menulis liputan acara blogger, menulis artikel untuk lomba blog, bahkan menulis artikel review suatu brand. Yah, namanya juga blogger kan? Hehe...

       Hari ini Sabtu, saatnya saya menikmati me time. Itu artinya saya kembali pada kodrat sebagai seorang ibu rumah tangga. Pagi-pagi setelah sarapan saya nyuci pakaian (pakai mesin), nyambi masak untuk makan siang nanti. Di rumah memang ada asisten rumah tangga, tetapi Mba Meli (nama asisten di rumah) hanya membantu untuk menyapu dan mengepel lantai rumah. Selebihnya, semua saya yang melakukan sendiri.

       Berhubung di dalam kulkas masih ada simpanan sayur, bisa saya masak untuk menu makan siang nanti. Tak pakai ribet, cukup memasak tumisan sayur, lalu menggoreng ayam berbumbu (yang sudah saya simpan dalam freezer). Jadi deh menu santap siangnya! Mudah bukan memasak menu makan siang ala saya? Hehe...

       Mencuci pakaian beres dan memasak menu santap siang sudah beres juga. Senanglah hati saya! Tapi, di dapur galon air minum ada kosong satu. Saya mesti ke mini market dulu di dekat rumah untuk membeli galon. Lalu saya teringat sesuatu, sore nanti mau bezuk teman kantor yang punya cucu baru. Wah, saya belum beli kado nih untuk cucu teman saya. Untunglah di dekat rumah saya ada yang membuka kios yang menjual pakaian dan perlengkapan bayi. Saya mesti ke sana saja, tak perlu jauh-jauh pergi ke toko atau mall.

      Ohya, di rumah hanya saya yang libur kalau hari Sabtu. Suami tetap bekerja di sebuah perusahaan swasta, demikian juga para kurcaci mesti sekolah dong. Untungnya, saya biasa mandiri melakukan sesuatu tanpa dibantu suami atau orang lain. Kemana-mana saya bisa sendiri. Tidak manja sama suami, seperti teman saya yang mesti diantar suami kalau pergi ke suatu tempat, hehe...

       Berhubung mau beli galon air mium dan beli kado buat cucu teman, saya pergi sendiri pakai motor. Untung saya punya motor, pergi kemana-mana bisa enjoy tanpa ribet dengan motor kesayangan. Apalagi saat ini, di Palembang kota tempat saya tinggal macetnya minta ampun. Tak ada lagi jalan yang aman dilalui tanpa macet. Semua jalan utama sering macet, apalagi pas jam sibuk. Macetnya minta ampun. 

     Kenapa jalanan di Palembang jadi macet? Menurut saya, hal ini disebabkan volume kendaraan meningkat, sementara jumlah jalan dan ruas jalan tidak bertambah. Sarana angkutan berbasis aplikasi turut menyumbang kemacetan. Belum lagi ada pembangunan LRT (Light Rail Transit) juga turut menyumbang kemacetan. LRT dibangun sepanjang 23 kilometer yang terbentang dari Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II hingga ke Jakabaring. Bayangkan, sepanjang 23 kilometer pembangunan LRT bisa  menyumbang kemacetan di kota Palembang, lho!

       Teman-teman terbayang tidak, bagaimana ribetnya saat melintasi jalanan yang macet terkena pembagunan LRT? Saya pernah mengalaminya, ketika menuju suatu tempat untuk menghadiri suatu acara, saya jadi telat tiba di lokasi. Saat itu saya menumpang mobil ke lokasi yang dituju. Dalam hati saya berkata, seandainya saya mengendarai motor, tentunya kemacetan bisa saya atasi walaupun tidak bisa maksimal. Tapi, paling tidak saya bisa meminimalisir waktu agar bisa tiba di lokasi yang dituju dan tidak telat. Memang itulah kelebihannya kalau naik motor. Tidak ribet dan anti macet. Apalagi bila perginya naik motor kesayangan, hehe... 






Kenapa Motor?

       Karena praktis, bisa menempuh perjalanan ke suatu lokasi dengan cepat. Bisa mengatasi kemacetan. Kalau jalanan macet bisa memilih jalan pintas masuk ke lorong atau gang sempit sekalipun. Kita bisa memilih motor yang cocok dengan kebutuhan, yang bisa menunjang aktifitas sehari-hari. Pilih motor yang memiliki fitur-fitur yang aman dan friendly

       Nah, kemana-mana naik motor Mio S, saya bisa mengatasi kemacetan saat di jalan raya. Selain itu bisa menjawab kebutuhan ala bunda yang dituntut mesti mandiri. Istilahnya, bunda zaman now, yang mandiri dan mesti bisa mengatasi segala sesuatunya.  Seperti pagi ini, saya ke mini market dan ke kios pakaian cukup naik motor saja. Untungnya ada Mio S, bisa menjawab kebutuhan saya pagi ini.

       Mio S ini membuat saya tampil lincah di jalan. Bahkan orang-orang di sekitar saya jadi kepo melihat saya berkendara sambil bawa banyak barang bawaan. Akan tetapi saya tetap merasa nyaman. Ibu-ibu bawa galon dan banyak barang? Siapa takut? Hehe... Selain itu, yang membuat saya semakin greget adalah iritnya itu lho... Saya makin senang pergi kemana-mana naik Mio S. Sudah dulu ah ceritanya, saya mau pergi dulu ya naik Mio S kesayangan.

      









70 komentar:

  1. Motornya masih kinclong gitu Mbak. Bonceng aku dong. Wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayukk Mba Lina ikut saya di boncengan, hehe..

      Hapus
    2. Ikut, cenglu yak... hehehe. Saya juga lebih prefer naik motor daripada mobil karena bisa lebih cepat sampai tujuan... kalo mobil macet...

      Hapus
    3. Naik motor kemana2 lebih cepat tiba di tujuan ya..

      Hapus
  2. Wah orang Palembang ya mba, nenek sya juga. Cuma kami sudah lama di Jambi. Salam kenal wong kito galo. Memang enak kemana mana pakai motor aja, lebih praktis dan gesit. Tapi sayangnya klau hujan ya kehujanan, panas ya kepanasan. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saya tinggal di Palembang.. Salam kenal ya.. Salam wong kito galo, hehe..

      Hapus
  3. Motor di Cianjur jadi kendaran wajib Mbak. Khususnya di daerah tempat saya tinggal, Cianjur bagian selatan.
    Gimana enggak, disini blm ada angkot. Ke pasar ke kantor pemerintahan ke bank dll semua jauh dari kampung, harus ke kota kecamatan. Sekolah anak juga jauh2. Coba mana jalan masih berbatu dan sebagian tanah. Kalau jalan entah kapan sampai. Hahaha...

    Disini juga tidak ada ojek online hihi wong sinyal saja masih timbul tenggelam. Maka motor itu jadi sesuatu yg wajib.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups.. Motor solusi yg tepat utk daerah seperti di Cianjur Selatan ya Mba..

      Hapus
    2. Iya Mbak. Benar. Karena itu meski di tv diberitakan ada aturan anak sekolah dilarang membawa kendaraan. Di Cianjur Selatan mah do not care. Lah kalau anak sekolah ga bawa motor, masa mau jalan kaki? Bisa2 sehari semalam baru sampai. Belom kalau hujan dan banjir.
      Anak2 disini ga ada istilah diantar orang tua. Di kampung, masih untung anak diizinkan sekolah. Masih ada loh anak yang banyak bolos, pas kita datang in ke rumahnya ternyata lagi kerja bantu ortunya di sawah. Jadi dilema kan? Anak gak bawa motor atau anak gak sekolah?

      Hapus
    3. Duh, jangan sampai deh anak gak sekolah lantaran gak boleh bawa motor. .Yg penting punya SIM dan bawa surat2.. Kalo blm punya SIM sebaiknya tetap didampingi atau diantar ortu ya..

      Hapus
  4. cekli banget motornya Bun :-D
    manis warnanya juga

    BalasHapus
  5. Aku juga motoran kemana mana mbak. Btw warna motornya bagus, suka aku warnanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah suka juga sama warna motornya? Manis kan, pas banget buat kaum hawa..

      Hapus
  6. Warnanya cakep ijo tosca. Asik bisa di jalan ke sini kesono. Jgn lupa surat kelengkapan nya bun dibawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, hijau tosca cantik warnanya.. Kalo surat2 saya selalu bawa walaupun perginya dekat2 rumah.. Saya selalu disiplin bawa surat2 dan pakai helm..

      Hapus
  7. Aku juga kemana-mana naik motor mbak. Soalnya kalau nggak naik motor bisa gila di jalan karena kena macet. Aku mending panas-panasan deh daripada mandek di mobil dan telat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Iya benar Mba, bisa gila kalo stres di jalan karena macet..

      Hapus
  8. Saya yang masih sendirian ini kadang kelabakan antara pekerjaan dan kuliah..
    Saya sampai sekarang suka amazed sama ibu ibu di kantor saya yang juga sibuk, tapi masih harus mengurus keluarga juga karena sudah kodrat nya :D

    Iya memang naik motor itu favorit.. apalagi di jkt ya.
    Ada ibu ibu yang bilang,
    Ibu dirumah udah harus sabar ngadepin anak sama suami
    Di kantor ngadapin client

    Masa masih disuruh nyetir ngadapin macet ? hahaha

    Makanya enakan naik motorrr kemana mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emak zaman now harus strong Mba.. Hehe

      Hapus
  9. Aku kalau dari rumah ke stasiun juga naek motor, mba. Soalnya jadi lebih cepet ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss.. Kita sama ya, lebih suka naik motor agar cepat sampai..

      Hapus
  10. Kebutuhan motor jaman now udah kayak sandang ya mba, kebutuhan sehari hari sama kayak sembako ya gak sih.. kemana mana lebih cepat naik motor tapi aku ga bisa hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo Mba belajar naik motor ,biar kemana2 bisa cepat, hehe

      Hapus
  11. emak2 dan motor tuh emang cocok banget ya sebenernyaaa, sayangnya banyak oknum emak2 yg abai dgn safety riding--sampe jargon "belok kiri pasang sen kanan" melekat dgn emak2 pemotor. hiks. mudah2an yg kayak gitu makin berkurang deh populasinya, apalagi klo motornya udh keren gini ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mestinya sbg pengendara kita2 harus tetap safety agar tidak selamat saat mengendarai motor..

      Hapus
  12. Wah saya dilarang mbaa bawa motor. Kata suami kalau motor tertabrak, jatuh atau nabrak org, langsung kena ke bodi drivernya. Kalau mobil kan ada pelindungnya. Dan alasan lainnya. Nggak pakai motor aja bisa ngayap kemana2. Apalagi ada motor.. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting hati2 aja Mba saat bawa motor, disiplin dan jangan melanggar rambu2..

      Hapus
  13. Hahaha luar biasa ini ceritanya. Saya nggak bisa naik motor. Kalau liat tetangga yang wara-wiri keliatannya asyik juga ya . Pun kalau saya tetap nggak mau hahaha...solusi memang untuk transportasi tercepat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naik motor bagi saya memang menjadi solusi Mba utk menghindari kemacetan lalu lintas..

      Hapus
  14. Sepakat dengan kalimat ini "Setinggi-tinggi pendidikan dan karir di kantor, tak boleh melupakan kodrat sebagai seorang wanita yang mesti mengurus keluarga".

    Btw motornya keren dan.pastinya sangat membantu me.perlancar segala urusan ya. Salah satu cara menghindari kemacetan adalah dengan naik motor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawa motor sangat membantu kelancaran aktifitas saya sehari2 Mba..

      Hapus
  15. Bener banget, motor bikin semua hal jadi praktis ya, Mbak. Ke mana-mana bisa cepet. Dan gak terlalu pengaruh dengan macet. Gak bikin boros juga. Sebaliknya, malah jadi hemaaat...

    BalasHapus
  16. Bagus y motor ny, warnanya suka pasti bermanfaat banget ya buat aktifitas sehari hari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Motor saya eye catching Mba.. Hehe.. Suka juga ya sama warnanya..?

      Hapus
  17. Beberapa kali ke Palembang sejak pembangunan LRT ini memang jadi macet banget. Sampe sering jadi kesel sendiri karena macetnya itu. Tapi sepertinya sebentar lagi pembangunan LRT-nya selesai ya mbak?

    BalasHapus
  18. Mengendarai motor memang praktis untuk ke mana-mana ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupss.. Kemana2 naik motor memang lebih praktis kalo saya..

      Hapus
  19. aku pun kemana-mana lebih sering menggunakan motor ketimbang mobil.. apa lg pondokgede ya, dari kapan tau udah terkenal banget macetnya.. udah makanan sehari-hari banget deh itu! hahaha.. btw mbak, motornya kinclong amet, cakep warnanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Motor saya memang kinclong dan eye catching Mba.. Hehe

      Hapus
  20. Isi kulkas kalau bisa sudah full dengan stok bahan makanan. Kalau enggak yah mau nggak mau belanja. Belanja nya yah kalau nggak mau ribet berarti kudu multi tasking juga bisa mengendarai motor. Siip inspirasinya 👍👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mba, untung saya multitasking bisa bawa motor.. Hehe

      Hapus
  21. Motor memang fleksibel. Apalagi sekarang jalanan di Kota saya di Solo sudah mulai macet. Kalau jarak tempuh tidak terlalu jauh, saya juga selalu pakai motor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba, naik motor lebih fleksibel ya..

      Hapus
  22. bener juga sih motor ga bikin ribet.. tapi kalo jarak deket mending jalan kaki.. bawa galon angkat2.. hehehe.. ampun mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampuunn. .Saya gak kuat kalo jalan kaki ngangkat galon.. Haha..

      Hapus
  23. Motor emang moda transportasi paling enak. Bisa nyelip2, lbh cepet nyampainya. Cuma gak enaknya kalau mau pergi barengan sekeluarga gak bisa, minimal kudu bawa dua motor hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawa motor kemana2 memang bisa nyelip2 ditengah kemacetan.. Hehe

      Hapus
  24. Hati hati bu galonnya jatuh

    hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Galonnya sudah aman gak jatuh. .hehe

      Hapus
  25. wih di Palembang, kampung halaman kuuu hehe. motornya warnanya apik mba, keren lah perannya sbg istri dan seorang ibu. bisa jadi panutan juga buat di masa depan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan Mba mudik ke Palembang.. Ntar kita jalan2 muter2 Palembang naik motor aja, mau gak.. Hehe

      Hapus
  26. emang ya buat buibu sibuk harus mobile mondar-mandir terus paling cocok pakai motor, apalagi pakai motor matic seperti mio s ini mengendarai motorpun lebih gampang ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak Lba mondar-mandir naik motor lebih simpel..

      Hapus
  27. Ngeceng warna motornya... Pernah pakai Mio..memang enak cocok banget buat perempuan hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mio ini lebih ramping, didesain khusus utk memenuhi kebutuhan wanita. .

      Hapus
  28. Kayaknya nyaman bangeet ya mbaa. Dan praktis memang naik motor ke mana-mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba, nyaman banget kemana2 naik motor, bisa nyelip2..

      Hapus
  29. Motornya kece banget mbak. Saya pun kmana2 jg pakai motor, kadang juga dianterin suami sih 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss ya Mba.. Kita samaan.. Suka naik motor aja kemana2..

      Hapus
  30. Kereen motornya. Mio ini ramping ya, cocok untuk dibawa kemana-mana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupss.. Mio ini memang didesain utk emak2..

      Hapus
  31. Motornya cakep mba. Kece banget untuk buibu masa kini yaaa. Btw ajak aku jalan jalan dong hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo Mba Novitania, ikut saya jalan2 naik motor mau ya.. Hehe

      Hapus
  32. Balasan
    1. Lutfi naksir sama motor ibu ya? Hehe

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...