IKLAN

Jumat, 15 April 2011

TTS Pilihan KOMPAS







Dua minggu yang lalu aku mampir ke toko buku langganan. Saat itu mataku tertuju pada sebuah buku berjudul "TTS PILIHAN KOMPAS". Naluriku berbisik, aku harus beli buku ini. Saat aku bolak-balik halamannya aku menemukan satu halaman yang memuat tulisan tentang kisah pecandu TTS. Judul tulisan pada halaman 17 tersebut adalah "Memburu Jawaban sampai ke RUSIA". Setelah aku baca lebih lanjut ternyata tulisan tersebut pernah dimuat di Kompas Minggu tanggal 13 Juni 2010. Dalam tulisan itu ada juga kisah tentang diriku yang seorang pecandu TTS.


Disitu ditulis begini:
"Koen dan Rita menggemari TTS karena tertular kebiasaan orangtua. Sejak kecil Rita melihat kebiasaan ayahnya mengisi waktu luang dengan TTS. Ia pun ketularan dan mulai senang mengisi TTS sejak berumur 10 tahun. Oleh ayahnya, Rita diajarkan membuat kamus sendiri untuk keperluan mengisi TTS yang ia sebut sebagai 'Kamus TTS'. Kamus itu berisi catatan pertanyaan yang sering keluar berikut jawabannya".

Sebelum tulisan itu dimuat di KOMPAS Minggu, aku memang pernah dihubungi oleh Mbak Yulia Sapthiani, seorang wartawan KOMPAS. Dia ingin membuat tulisan tentang TTS. Dia tahu tentang hobbyku ini saat berselancar di 'google'  dan mendapatkan tulisan tentang kisahku yang hobby ngisi TTS. Lalu Mbak Yulia menghubungiku dan kami pun wawancara jarak jauh melalui telepon. Lalu hasil wasancara denganku dituangkannya kedalam sebuah tulisan dan dimuat di Kompas Minggu.

Seseungguhnya aku senang sekali lho menjadi narasumber untuk tulisan yang dimuat di KOMPAS. Apalagi selanjutnya malah dibukukan. Kalau sahabat blogger berminat dengan buku itu bisa cari di Gramedia. Di dalam buku itu selain memuat asal-usul TTS, juga memuat beberapa TTS Pilihan KOMPAS berikut jawabannya. Lumayanlah buat melatih otak berfikir.

22 komentar:

  1. waah nggak nyangka kegemaran ngisi TTS bisa jadi bahan artikel di koran. bangga juga doonk, namanya disebut di koran. hahaha

    BalasHapus
  2. Pagi mbak Rita. Kabar saya baik. Kapan kita kopdar ? lho, hohoho.

    Wow, ternyata hobby ngisi TTS ya. Waktu kecil saya juga gemar ngisi TTS mbak, sekarang sudah agak jarang.

    BalasHapus
  3. @Gaphe: eh, iya betul..ada rasa bangga nama kita bisa tercantum di tulisan media nasional..hehe..

    BalasHapus
  4. @Newsoul: hai Mbak..mksh atas kunjungannya ya.. Wah, sesama blogger Palembang malah kita blm pernah jumpa ya? Kapan nih kopdarnya? Ditunggu ya beritanya ..

    BalasHapus
  5. szh bener2 suka TTS toh sampai diwawancarai. hehe

    BalasHapus
  6. @Fanny: haha.. Bener Mbak aku kecanduan TTS..

    BalasHapus
  7. waaaa....sebuah hobby yang jarang lagi tuh...hahaa..hebat bisa jadi nara sumber...

    :)

    BalasHapus
  8. wah hebat sekali nih mbak jadi narasumber buat Kompas :) salut deh.. heheh

    BalasHapus
  9. @Nuri @Sichandra: mksh sob atas kunjungannya..btw, keseringan ngisi TTS malah aku sdh hapal pertanyaan berikut jawabannya, hehe.. Skrg lg belajar bikin TTS yg pake software..siapa tahu ntar ganti profesi sbg 'penulis TTS', hehe..

    BalasHapus
  10. selamat mbak, emang hobi pasti ada manfaatnya :)

    BalasHapus
  11. assalamualaikum... waaaaaaaah karena hobby masuk koran euy... ^_^

    BalasHapus
  12. Hebat nih, jadi narasumber utk tulian di kompas... hehehe. Semoga semangat terus ngisi TTS ya mbak.

    BTW, terima kasih udah nyempetin nengokin blogku selama kutinggalkan diklat ya mbak.

    BalasHapus
  13. Kalau shasa hobby ngisi TTS karena eyang juga suka ngisi TTS, tante.

    BalasHapus
  14. Pengen juga belajar buat TTS sendiri. Bisa gak ya..? :)

    BalasHapus
  15. wah jd orang terkenal karena hobbby, sungguh membanggakan,.,,,:))

    BalasHapus
  16. @Aulawi @Yanthee: mksh ya atas kunjungannya..

    BalasHapus
  17. @Mbak Reny: apa kabar Mbak? Sudah selesai ya diklatnya?

    BalasHapus
  18. @Sasha: rajin2 aja belajar isi TTS bareng eyang ntar Sasha jadi pinter dengan sendirinya.. Wah tante salut lho Sasha kecil2 sdh punya blog.. Gimana kalau Sasha coba2 kirim naskah cerita ke KKPK siapa tahu diterima?

    BalasHapus
  19. aku juga suka isi TTS kalo lagi di perjalanan Linggau-Palembang naik kereta api (atau kalo lagi kerja, saat bos lagi ga ada di kantor. hehehe) tapi biasanya isi TTSnya hampir mirip, jadi cepat selesai :D

    BalasHapus
  20. ngisi TTS memang asyik kok, namun harus saya akui juga bahwa TTS kompas tingkat kesulitannya tinggi

    BalasHapus
  21. Huaaa.. hebat, Mbak. NGisi TTS sampe diwawancara. NGgak semuanya begitu, Mbak hehehe

    Owh ya, tentang lomba, Mbak boleh nulis apa aja. keuntungan2 jadi blogger. Kan kita nggak cuma ngeblog doank, banyak dapet temen, belajar nulis dan lain2 hehehe

    BalasHapus
  22. @Henny @Anaz @Halaman Putih: pokoknya kalo sdh hoby kemanapun akan kucari jawaban yg belum tuntas..

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...