IKLAN

Sabtu, 17 Mei 2014

Kisah HP Jadulku "Siemens C35"

Aku punya hape pertama kali tahun 2002 yang lalu. Waktu jaman itu yang namanya hape itu termasuk barang eksklusif. Tak semua orang punya, tak semua orang bisa membeli benda canggih itu. Kenapa? Pertama, harganya cukup mahal sehingga menguras kantong untuk mendapatkannya. Kedua, hape yang dipasarkan jumlahnya terbatas, wajar dong bila harganya mahal. Ketiga, kalaupun barangnya ada di pasaran dan mampu membelinya belum tentu pula bisa punya hape. Karena untuk mendapatkan kartu perdananya pun harus rela antre sampai berbulan-bulan. Harga kartu perdana itu pun sangat mahal, bisa mencapai 1 juta lho!


Hape pertamaku 'Siemens C35' tergolong hape favorit kala itu. Bentuknya yang lumayan mungil dan bisa dipegang dalam genggaman tangan menjadikannya mudah dibawa kemana-mana.

http://www.hardono.melesat.com/2008/05/review-siemens-c35i-hp-pertama/


Kisah sejarah hape jadulku 'Siemens C35' bermula dari sini...

Ceritanya, pada penghujung 2002, aku, mama dan adikku Linda berniat mengunjungi adikku Renny yang ikut suaminya tugas belajar di Malang. Setelah mengurus cuti, kami berangkat bertiga menumpang bus. Hmmm...tak lengkap rasanya dalam perjalanan kalau tak bawa hape. Kudu beli donk! Karena waktunya mepet untuk cari di counter aku pilih beli hape seken dari seorang teman satu kantor. Kebetulan dia kan sidejob-nya jual beli hape seken. Klop deh! Sehari sebelum berangkat hape seken 'Siemens C35' milik si Madi berpindah tangan menjadi milikku. Jadilah hape itu kubawa jalan-jalan ke Malang. Euy...keren sekali rasanya punya hape..!

Karena aku punya hape secara instan, aku belum paham cara mengoperasikannya. Saking senangnya punya hape bawaannya pengen nelpon melulu! Sebentar-sebentar aku nelpon ke rumah sekedar ngabari papa kondisi kami selama dalam perjalanan. Belum satu hari pulsa 100 ribu lenyap! Ternyata aku baru tahu kalau kita pakai nomor GSM lokal lalu dibawa keluar kota maka pulsa akan tersedot alias kena roamming...! Belum lagi kalau ada yang menghubungi aku ke hape masih kena roamming pula!  Seringkali aku tak menjawab panggilan di hape karena menghindar dari roamming. Bisa bangkrutlah aku karena sebentar-sebentar harus ngisi pulsa, hehe...

Alhasil, hape 'Siemens C35' benar-benar menjadi soulmate sejati selama berlibur di Malang. Aku bisa berkirim kabar dengan teman dan saudara, juga papaku di Palembang. Rasanya tak ada jarak yang memisahkan karena komunikasi selalu lancar. Hmmm...memang cemerlang banget ya otaknya si pencipta hape itu...!

Sampai tibalah saatnya masa cuti habis dan aku harus mengakhiri liburanku di Malang. Setelah satu minggu, aku, Mama dan adikku Linda kembali ke Palembang. Saking senangnya pulang liburan aku ingin cepat-cepat membagi oleh-oleh yang kubawa untuk teman-temanku. Hingga akhirnya peristiwa nahas itu terjadi. Aku harus kehilangan hape 'Siemens C35' saat mengendarai sepedamotor menuju rumah seorang teman. Tas yang berisi dompet, hape, oleh-oleh khas Malang dijambret oleh 2 orang pemuda yang mengendarai sepedamotor juga. Seketika jambret itu memepet sepedamotorku dan salah seorang jambret dengan sigap mengulurkan tangannya. Secepat kilat tas yang kugantung di kaitan sepedamotor berpindah tangan ke si penjambret.

Refleks....aku pun berteriak sekuat tenaga dan mengejar sepedamotor si penjambret. "Jambret...!! Jambret...!!" teriakku sambil memacu sepedamotor. Tapi laju sepedamotor penjambret lebih kencang, aku tak kuasa mengejarnya, hingga akhirnya aku melarikan sepedamotorku menuju kantor polsek terdekat untuk membuat laporan pengaduan.

Hape "Siemens C35" tinggal kenangan... Setelah membuat laporan di polsek aku harus mengeluarkan kocek yang tak sedikit. Aku harus membayar 600 ribu untuk hape seken dan 600 ribu untuk kartu perdananya kepada temanku si Madi. Karena saat aku berangkat ke Malang hape itu belum kubayar. Aku baru pinjam pakai hape 'Siemens C35' milik si Madi. Setelah pulang berlibur hape itu baru akan kubayar kepada si empunya, komprominya seperti itu. Tapi yang namanya apes tak pernah berkompromi. Tetap saja apes kena jambret...!!! Hehe....


Artikel ini diikutsertakan dalam GIVEAWAY HAPE PERTAMA

10 komentar:

  1. Ya ampun Maakkk, nyesek banget emang kalo barang pinjeman sampe lenyap, apalagi harus gani rugi :(

    BalasHapus
  2. @vin zachri: haha... iya tuh Mak... nyesek banget.. Apes banget kala itu...

    BalasHapus
  3. yaah..ikut sedih mak..jambret di Palembang gak ilang-ilang ya mak..alhamdulillah gak apa-apa mak Rita nya

    BalasHapus
  4. ikut sedih mak..alhamdulillah mak Rita gak apa-apa ya..mggu kemarin ponakan sy dijambret pulang kerja dr BCA rivai. Emang kita harus ekstra hati-hati y mak..

    BalasHapus
  5. @marwiyah hamid: bener sekali Mak...kita mesti waspada saat mengendarai sepedamotor karena penjambret berkeliaran di mana-mana... dan mengincar mangsanya ..terutama bila pengendara sepedamotor itu cewek pasti menjadi target operasinya...

    BalasHapus
  6. waduh, jadi bener2 cuma dipake pas liburan di malang ya :o
    saya malah pernah ditodong di jembatan penyeberangan yang sepi banget, dan itu kejadian yang traumatis banget. tapi kejadian2 seperti itu bikin kita jadi tambah waspada ya mak :)

    BalasHapus
  7. @asriputririzqiah: haha...bener banget Mbak...cuma seminggu pake hape... keburu hilang diambil penjambret... Btw, makasih ya dah berkunjung...

    BalasHapus
  8. Ya ampun, cumam pake seminggu doang, itu pun belom dibayar. Huhuhuhu. Nyesek banget ya. :(

    Makasih Mak udah ikutan GA-ku :)))

    BalasHapus
  9. Waduhhh ... tragis ya kisa hape perdana mu ... pejambret itu pasti sudah mengikuti sejak lama kayaknya ya...? :(

    Mampir ya ke cirita hapeku : hapeku On Off (judulnya) :)

    BalasHapus
  10. @Istiadzah: haha...itulah ceritanyanya Mbak, hape pertama milikku cuma bertahan seminggu karena keburu diambil penjambret...

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...