IKLAN

Kamis, 03 Juli 2014

DIBULLY TEMAN MAIN


Mengenang masa kecil, banyak sekali kejadian-kejadian konyol yang kualami. Dari sekian banyak kekonyolan menerpa diriku, yang paling membekas cerita satu ini. Mau tahu apa yang terjadi pada diriku saat masa kecilku dulu? Yuk simak kisahnya ya....


Saat usiaku 4 tahun, aku bersama keluarga pindah dan menetap di sebuah lingkungan perumahan, tepatnya di Jalan Pertanian. Sebagai anak baru di lingkungan itu pastinya banyak dong teman-teman kecil yang ingin mengajakku berteman.  Saat itu, akulah yang terkecil dari sekian banyak anak. Setiap hari kulalui dengan bermain bersama mereka di sekitar perumahan. 

Nah, yang paling besar dari kami namanya "Sri." Dia ini usianya sekitar 8 atau 9 tahun 'kali ya? Maklum aku saat itu masih kecil, tentunya tak pandai mengukur usia teman. Yang kuingat si Sri ini sudah sekolah SD, badannya pun lebih besar dari anak seumuran. Pantaslah bila dia selalu "memimpin" anak-anak kecil lainnya saat kami bermain. Aku pun selalu mengikuti si Sri bermain.

Suatu hari, aku bersama teman-teman kecilku diajak oleh Sri menangkap ikan-ikan kecil di got. Lokasinya ada ke ujung perumahan. Dengan memakai alat seadanya, seperti centong air yang dipasangi gagang kayu, kami mengaduk-aduk air got. Beberapa ikan kecil masuk perangkap. Kaleng yang kami bawa pun terisi ikan-ikan kecil hasil tangkapan. Wah...senang sekali kami saat berhasil menjaring ikan di got itu.

Dan...waktunya bermain pun usai, kami pulang ke rumah masing-masing. Di rumah mama sudah menanti. Sepertinya mama agak kaget melihat kedatanganku dan memberondongiku dengan pertanyaan.

"Kamu main di mana? Kamu main apa sih? Koq bajunya pada kotor belepotan tanah?"

"Tadi aku nangkap ikan kecil Ma...di dalam got," tukasku.

"Kenapa sampe kotor begitu bajumu? Memangnya nyemplung ke got ya?" Mama terus memberondongi pertanyaan.

"Mmmm....tadi dilap si Sri, Ma,....dia bilang 'boleh gak aku numpang ngelap tangan di bajumu?'..." ceritaku polos.

"Lalu kamu bilang apa pada Sri?"

"Aku bilang begini,....boleh..nggak apa-apa...!"

Tiba-tiba mama melotot ke arahku dengan muka sebel.

"Aduh Nak, koq kamu biarin temanmu ngelap kotoran di bajumu sih? Aduh....bodoh sekali anak mama ini! Sini! Segera mandi dan ganti pakaian bersih!"  seketika mama menarikku dan melepaskan baju yang kupakai.

Anehnya, saat itu koq aku merasa tak ada yang salah pada diriku atas perbuatan Sri. Kenapa mama jadinya bisa marah-marah seperti ini? Dalam pemikiranku saat itu, tindakan Sri tidaklah salah. Kan dia sudah ijin dulu padaku untuk ngelap tangan kotornya di bajuku? Kecuali kalau dia langsung ngelap pasti aku akan memarahinya.

Aku selalu teringat kejadian bodoh itu. Saat aku beranjak dewasa, aku baru tahu bahwa yang terjadi pada diriku saat kecil itu adalah di-bully. Yah....aku dibully oleh Sri, teman kecilku. Mungkin karena aku anak paling kecil ya, yang tak berdaya? Entahlah....yang jelas saat itu aku memang tak berdaya menghadapi si Sri. Lha...wong badannya tinggi besar, pastillah aku takut dengan anak segede itu, hehe....




http://www.nunuelfasa.com/2014/06/the-silly-moment-giveaway.html


19 komentar:

  1. hihihi.. geli bgt baca ini, ada2 aja.. lugu bgt sih mak.. Smoga menang ya..
    jd pengen ikutan GAnya jg :D

    BalasHapus
  2. @covalimawati: hehe...aku juga geli Mbak mengingat kebodohanku saat itu...

    BalasHapus
  3. Halloo Mbak, Blogwalking disinihh...
    Kalo saya boleh dong numpang komen disinih?? nggak pake ngelap kok. aman, sumpah. hhihihi
    saya juga sempat di bully waktu SMP. Dan baru sadar juga pas kuliah ini kalo itu termasuk kategori pem-bully-an. wkwkwk begitu lugunya aku ini..-_- *lugu apa gmna yak? wkwkkw

    baiklah, Salam kenal.^^

    BalasHapus
  4. #si ipud: namanya juga masih polos Mbak...mau aja dibully teman..hihi... Btw, mksh sfh mampir di sini ya...


    BalasHapus
  5. bullynya sopan...pakai permisi...hihihihihi...

    BalasHapus
  6. @irowati: hehe... Iya Mbak bully-nya sopan banget sampe gak merasa sudah dikerjain

    BalasHapus
  7. Hahaha.. sri ngga pulang2 ternyata bukan beli trasi ke pasar, tapi cari anak kecil buat dibully. :D
    *inget lagunya didi kempot*

    BalasHapus
  8. @noe: haha...ngenes banget Mbak kalo inget kejadian itu.. Ah..di manakah Sri sekarang koq jadi kangen ya? Hehe..

    BalasHapus
  9. hahahaah.... baik bener si mbak dirimu rela bajunya jadi lap :P

    BalasHapus
  10. @momtraveler: hehe...anak baik atau anak bego sih diriku ini ya Mbak? Hehe..

    BalasHapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  12. jadi ingat kalau kala kecil juga sering di-bully anak yang lebih besar tapi gak nyadar. Polos amat kita kalau masih kecil, ya, Mak Rita.
    Lucu banget reaksi mama kala dengar penuturan Mak Rita. Ngakak itunya loh momen lucu.

    BalasHapus
  13. @rohyati sofjan: waktu kecil dulu gak nyadar Mak kalo sdh dibully.... Jelaslah mamaku jengkel punya anak bego mau2nya dilap bajunya..hehe

    BalasHapus
  14. Seusia itu anak-anak masih polos-polosnya yaah, Mbak. sampai nggak sadar kalau dimanfaatkan kepolosannya, hihihi. kalau Sri baca ini gimana, yah?, dia pasti dredeg :D

    BalasHapus
  15. @richo a.nugroho: hehe...bener Bang...krn kepolosan itulah kena bully.

    BalasHapus
  16. Iya ya mbak, kayaknya sama deh, di tempatku, masa kecil dulu juga ada yang kayak Sri, mimpin dan seenaknya, kalau anak bawa jajan dia boleh minta, tapi kalau dia bawa jajan, cuma anak2 tertentu yang boleh

    BalasHapus
  17. @fasa: ternyata di mana2 bertebaran ya Mbak anak2 tukang bully, hehe.. Btw, mksh ya atas kunjungannya...

    BalasHapus
  18. hehehehe....baik bener ya mbk masa kecilnya hehhe

    Terdaftar!!!
    Terima kasih sudah menngikuti GA Silly Moment
    salam^^

    BalasHapus
  19. @hm zwan: hehe...saking baiknya gak nyadar sdh di-bully... Mkas ya Mbak sdh mampir di sini....

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...