IKLAN

Minggu, 01 Februari 2015

Maraknya Penipuan ala Sosmed

Assalamualaikum sahabat blogger, apa kabar semuanya? Tak terasa ya sudah memasuki bulan Februari 2015. Aduh...aku jadi malu sendiri ketika melongok blogku ini, sudah beberapa bulan tak diupdate sama si empunya blog. Hello Rita? Kemana saja sih kamu tega-teganya menelantarkan blog ini? Entah mau ngeles apa lagi nih, blog tak update lantaran sibuk, tak punya waktu, moodnya sedang tak bersahabat, capek, bla..bla..bla...alasan lainnya. Hohoho...alasan klasik keluar lagi. Duhh, maafkan diriku ya yang telah menelantarkan blog kesayanganku ini...


Well...sahabat, langsung saja ya, aku ingin berbagi pengalaman kepada kalian semua. Pengalamanku hampir tertipu lewat sosial media facebook. Akhir Januari 2015 yang lalu, ketika aku baru saja tiba di rumah pada suatu sore. Iseng-iseng aku buka FB. Ada pesan inbox masuk. Karena penasaran pesan dari siapakah gerangan akupun segera membuka inbox itu. Teryata dari temanku, sebut saja namanya Siti.

     "Assalamualaikum, Ta...", sapanya.
     "Waalaikumsalam Siti, apa kabar?" sahutku.
     "Alhamdulillah Ta, kabarku baik. Kabar kamu bagaimana?" dia balik bertanya.

Sampai disini, aku belum curiga kalau telah terjadi sesuatu. Percakapanpun berlanjut.

     "Ta, kamu sedang apa? Sibuk nggak?" dia memberondongku dengan pertanyaan lagi.
     "Ini aku baru nyampe rumah. Tadi kehujanan pas keluar dari kantor. Kira-kira ada apa Siti?" aku mulai punya perasaan aneh. Koq sopan bener nih si Siti basa-basi pake nanya-nanya kabar segala. Secara aku mengenali dirinya itu orangnya ceplas-ceplos dan tak suka basa-basi. Nah kali ini koq beda ya? Aku mulai merasa ada yang janggal.

     "Ta, maaf ya, aku minta waktumu sebentar ya, boleh Ta?"
     "Iya boleh...ada apa Siti?"
     "Ta, aku butuh bantuanmu, ini penting sekali." 
     "Iya, Siti. Apa yang harus kubantu?"
     "Boleh aku pinjam saldo ATM-mu? Sebentar saja ntar jam 9 malam aku kembalikan. Aku butuh uang segera, adikku sakit. Bisa bantu aku Ta?"

Wah....ujung-ujungnya koq Siti mau pinjam duit ya? Secara aku mengenali keluarganya dengan baik. Dua adiknya tergolong mampu dan mempunyai tingkat kehidupan yang baik. Yang satu bekerja di Dubai, satunya lagi pedagang yang sukses. Koq bisa-bisanya ya Siti minta bantuanku ngirim duit ke adiknya?

      "Nah Siti, maaf sekali ya, saldo di ATM-ku juga kosong. Maaf ya, aku tak bisa bantu." spontan aku menjawab inboxnya.
        "Gak apa-apa, Ta. Maaf ya sudah mengganggu waktumu."
        "Ya Siti, tak apa-apa, maaf aku belum bisa bantu ya..."
        "Ya Ta, makasih banyak ya..."
        Ok..Siti..."

Itulah percakan singkatku dengan temanku Siti melalui inbox di facebook. Ah Siti..., masa' sih dia sampe kayak orang kepepet gitu mau pinjam duitku untuk ngirimin adiknya yang katanya lagi sakit itu?

Ketika aku menutup percakapan itu dan membuka wall facebookku, ternyata seorang temanku update status. Sebut saja namanya Ayu. Begini bunyi statusnya:

       "Hati-hati ya bila mendapat pesan dari Siti Fatimah yang minta ditransfer sejumlah uang. Itu bukan Siti Fatimah yang melakukannya. Akun facebooknya telah diakses oleh hacker untuk mencari mangsa dengan modus penipuan. Barusan aku hampir terkena tipu daya orang yang mengaku Siti. Setelah aku telpon langsung ke Siti untuk konfirmasi kenapa dia mau minta transfer sejumlah uang, dia menjawab itu bukan dirinya. Dan dia menjelaskan bahwa akun facebooknya sudah tiga hari tak bisa diakses karena telah diakses oleh hacker."

      Begitu selesai membaca status temanku Ayu, langsung aku menelpon Siti mengabarkan padanya bahwa diriku pun menjadi target hacker untuk diperdaya. Beruntung aku tersadar oleh perilaku orang yang mengaku Siti yang menurutku tak lazim. Lha, selama ini Siti yang kukenal sosoknya tak suka basa-basi..., hehe...sorry ya Siti, hehe... Untung aku mengenali pribadimu, coba kalau tidak, aku bisa diperdaya oleh hacker jahat itu. Menurut Siti, pada hari itu entah sudah berapa puluh orang menelponnya untuk konfirmasi kenapa dirinya minta transfer uang ke orang-orang yang dihubungi si hacker.

     Nah sahabat blogger, itulah kisahku pada awal tahun 2015 ini. Bagaimana dengan kisahmu? Adakah sahabat yang mendapat pesan serupa? Atau malah telah terperdaya oleh si hacker? Sosial media memang ampuh untuk menjalin silaturahmi. Namun keberadaaannya pun seringkali dimanfaatkan oleh orang-orang yang tak bertanggung jawab. So, mulai dari diri sendiri saja untuk menyikapi hal serupa ini agar lebih berhati-hati dan tak menjadi korban penipuan melalui jejaring facebook.  

        









22 komentar:

  1. saya termasuk juga yang menelantarkan blog mak, semoga kita bisa kembali bersemangat mengisi blog ya..

    oiya alhamdulillah saya belum pernah mengalami hal tersebut, semoga dengan pengalaman mak rita ini bisa menambah kehati-hatian say..

    terima kasih dan salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Mak ...semangat lg ngeblognya..mumpung msh diawal tahun ..luangkan wkt sejenak buat nulis di blog... Syukurlah Mak kalo blm pernah ngalamin kejadian spt yg pernah kualami..

      Hapus
  2. Hahaha.Kalau sy di inbox sama org bule, isinya mau ngajak nge-date..hadeuh. Lansung delete

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo yg seperti itu namanya modus terselubung..hehe.. Untunglah segera didelete ya Mbak..

      Hapus
  3. Nah yg gini banyak sekali ya mak..meski hati2 sama akun qta juga. Aku seringnya sms ...apalagi itu yg tuan tanah gtu..hadeuh ga banget.

    BalasHapus
  4. Benar sekali Mak... kita mesti hati2 menjaga kerahasiaan akun kita jgn sampai ada orang lain mengetahui passwordnya.. menurut mbah google nih kalau ada aktifitas mencurigakan terhadap akun kita segeralah mengganti passwordnya.. Kalau email dari tuan tanah aku sering banget dapet yg kayak gituan..hehe.. Hari gini mana ada sih tuan tanah yang tak kita kenal mau berbaik hati..hehe..ini namanya sudah modus ya Mbak..

    BalasHapus
  5. Alhamdulilah, Mbak Rita mengenal Mbak Siti dengan baik.
    Saya banyak dapat pesan dari bulek2 gak jelas hahahaha. Tapi nggak pernah diladenin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cara mbak Anaz menyikapi pesan2 gak jelas dari bukek2 sdh tepat... Jgn sampai byk org yg terperdaya ketipu melalui sosmed.. Mksh atas kunjungannya ya...

      Hapus
  6. Ihiy, sama dong Qta. Blog ku abis hibernate sebulan krna abis bersalin, hehe.

    Iya, skrg emang harus hati2 di Sosmed, Mak.
    TFS, Mak
    Salam Kenal ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali...makasih atas atensinya...

      Hapus
  7. Saya kaget karena nama BLOG nya "RITAS ASMARA" sama dengan nama salah satu rekan saya di Kantor. Namanya juga RITA ASMARA. Saya nda nyangka temen saya itu Blogger. Dia orang Pontianak.

    Namun setelah saya liat profil blog ini RITAS ASMARA nya bukan yang saya maksud, Heihiehiee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...ada yang namanya sama denganku ya? Apakah dia blogger juga? Salam kenal aja ya buatnya...

      Hapus
  8. wah baru2 ini blogger banyak yang diinbox mba..persis seperti ini modusnya .kudu lebih waspada ya sekarang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mak...kayaknya modus penipuan melalui inbox sedang rame nih...

      Hapus
  9. Iyaaa benerrr memang harus waspada untuk pesan inbox yg ternyata dihack,, kadang2 juga bisa memposting sendiri,, sekedar tips jika membuka dari gadget abaikan "ingat selalu" untuk password akun2 kita.. Jangan lupa sign out yaaa... Salam kenal mb rita ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali...makasih infonya ya.. Aku memang sering lupa sign out, baik dari hape maupun dari laptop/komputer di kantor.. Gara2 hal itu pernah akun google milikku ada yg mencoba nge-hack..beruntung ada pemberitahuan dari google utk segera mengganti password.. Aku buru2 mengganti password dan alhamdulillah aman dari hacker saat itu.. Eh, tiba2 ada yang inbox pura2 dari temanku... hadehhh...

      Hapus
  10. penipuan lewat akun FB yang diretas memang marak ya Mbak belakangan ini. Kudu hati-hati agar tak terpancing untuk mengirim uang karena kasihan.
    Mudah2an mereka pada tobat, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi Mas Belalang sdh mengingatkan ttg hal ini...

      Hapus
  11. di sosmed pun harus semakin hati-hati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ...Mbak...kudu hati2 di sosmed...banyak yg mencoba cari peruntungan dgn cara yg tidak baik..

      Hapus
  12. wahhh... kalo yg bgini rada serem jg ya...ga hati2 bisa terpedaya krn mikirnya itukan temen kita -__-... Tx sharingnya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya serem banget Mbak kalau kita terperdaya...kan awalnya kita mikirnya itukan teman kita sendiri? Untunglah kala itu aku lagi gak punya uang, shg rasa kasihanku pada temanku itu gak bisa kutunjukkan utk membantunya, ternyata itu hacker...

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...