IKLAN

Kamis, 12 Februari 2015

Mimpiku Menjadi Penulis TTS

Selamat sore, Rita

Terima kasih email Anda telah kami terima. Mohon maaf sampai saat ini Kompas belum bisa menerima kontributor TTS baru. Sehubungan Kompas sudah mempunyai enam Kontributor. 

Untuk itu kami mohon maaf sebesar-besarnya.

Wassalam,
Heras/Pengasuh TTS



Begitulah bunyi email yang kuterima dari mbak Heras, pengasuh rubrik TTS minggu di harian Kompas beberapa waktu yang lalu. Email yang sudah kutunggu-tunggu itu memberitakan kabar yang membuatku kecewa. Naskah TTS yang kukuirimkan itu gagal menembus harian Kompas. Selain kecewa akupun terkena sindrom penulis pemula. Langsung down begitu naskah ditolak media. Padahal aku sudah mengkhususkan diri menjadi penulis TTS dengan harapan bahwa sainganku sedikit. Ternyata pemikiranku salah. Media menerima naskah penulis bukan dari sedikit banyaknya jumlah penulis yang berkecimpung dalam satu genre. Media menilai kualitas dari naskah itu sendiri. Mungkin naskah TTS yang aku kirimkan materinya masih kalah kualitasnya dengan karya penulis senior. Setahuku memang penulis naskah TTS yang karyanya sering nongol di berbagai media nasional adalah penulis yang sudah senior. Mereka sudah malang melintang menembus media sejak lama. 

Lagi-lagi mimpiku menjadi penulis kandas. Ngirim naskah ke sebuah majalah wanita belum ada jawaban. Ngirim naskah ke majalah anak-anak dibalas dengan surat penolakan dan disertai pengembalian naskah. Waktu itu aku belum paham dengan internet sehingga naskah yang kukirimkan itu melalui pos. Ngirim opini ke sebuah koran lokal pun gak jelas beritanya. Memang ada beberapa tulisanku yang pernah nembus media, tapi jumlahnya tak sebanding dengan naskah yang ditolak. Lalu kalau kejadiannya sudah begini biasanya aku mogok nulis naskah untuk media. Beruntunglah aku mengenal yang namanya blog. Segala ide yang ingin kutulis kutuangkan kedalam blog pribadiku yang bertajuk "Blog Rita Asmara." Dengan adanya blog ini setidaknya bisa mengurangi rasa kecewaku ketika mengingat kegagalanku dalam dunia tulis-menulis.

Mungkin sahabat blogger ada yang bertanya, kenapa aku ngebet ingin menjadi penulis TTS? Selain saingannya tak banyak, menulis naskah TTS lebih menantang dan lebih sulit dibandingkan dengan menjawab soal-soal TTS. Lagi pula aku sudah sering menjadi pemenangnya. Tak ada gregetnya lagi bila hanya ngisi TTS lalu menghirimkan jawabannya dan menang. Aku mulai tertarik ingin menjadi penulis TTS lantaran mengenal pak Dwiweko. Beliau seorang penulis TTS yang terkenal. Berkat saran beliaulah yang menggugahku untuk menjadi penulis TTS seperti beliau. Hingga akhirnya aku mencoba membuat naskah TTS Kompas. Seperti yang kuceritakan diawal harapan tinggalah harapan. Nyatanya naskahku ditolak!

Seiring dengan berjalannya waktu, aku masih membuat naskah TTS untuk konsumsi pribadi. Hingga pada penghujung tahun 2012 penerbit buku Kompas kembali menggelar sayembara penulisan naskah TTS. Nantinya akan terpilih 30 naskah yang akan diterbitkan kedalam buku Kumpulan TTS Pilihan Kompas. Akupun kembali bergairah dengan mengirimkan naskah TTS yang dimaksud. Setelah menunggu beberapa bulan pengumuman yang ditunggu-tunggu itupun tiba. Hanya terpilih 5 naskah yang layak muat. Duh...kali ini aku kembali gagal  menembus harian  Kompas. Lagi-lagi aku kecewa.

Hingga akhirnya aku mendapat sms dari seseorang pada akhir Desember 2014. Isinya begini, "Bu Rita, Penerbit buku Kompas mau menerbitkan buku TTS Pilihan Kompas Jilid 8 pada awal tahun 2015. Saya memberi kesempatan Bu Rita membuat TTS cukup satu saja. Apakah bersedia? Dari Irwan, Penerbit Buku Kompas."

Wah....nggak salah nih sms ini? Aku mendapat tawaran menulis naskah TTS untuk diterbitkan dalam buku? Aha...mungkin inilah buah dari kesabaran yang kumiliki. Akhirnya kesempatan itu datang juga. Segera aku membalas sms dari pak Irwan dan menyatakan kesediaanku. Target yang disyaratkan akhir Desember naskah harus sudah diterima aku penuhi. Tentu saja aku bisa mengirmkan naskah dengan cepat karena aku punya stok naskah yang cukup banyak. 

Dengan harap-harap cemas aku menantikan kabar selanjutnya dari pak Irwan. Selang satu bulan akhirnya aku mendapat sms lagi dari beliau, "Bu Rita, buku TTS Pilihan Kompas Jilid 8 sedang dicetak.Tolong sms-kan nomor KTP, NPWP dan nomor rekening untuk pengiriman honornya." Begitulah bunyi sms yang kuterima tadi siang. Alhamdulillah....aku mengucap syukur pada Allah. Akhirnya perjuanganku ingin menjadi penulis TTS perlahan mulai terbuka. Harapanku semoga kelak aku benar-benar bisa tampil sebagai penulis naskah TTS yang karyanya mengisi rubrik TTS  media negeri ini.

Impianku yang lain adalah aku ingin naskah-naskah yang sudah kubuat dan kukoleksi selama ini diterbitkan dalam sebuah buku layaknya buku TTS Pilihan Kompas. Ah....apa bisa ya? Semoga saja bisa ya. Doakan ya sahabat blogger agar impianku ini tercapai ya....


Postingan ini diikutsertakan dalam #evrinaspGiveaway: Wujudkan Impianmu"




34 komentar:

  1. wow, keren mba..aku baru tahu lho profesi penulis TTS, nggak mudah pasti..semangat yaa Inshaa Allah ada jalannya..maju terus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mksh Mbak atas atensi dan support-nya ya...

      Hapus
  2. waah selamat ya mak..
    unik sekali ya jd penulis TTS.. Pasti ga mudah bikin naskahnya..
    smoga terwujud impiannya.. aminn :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mksh ya sdh mendukung pilihanku ini.. Mksh jg ddh berkenan mampir kemari...

      Hapus
  3. Wah, saya juga baru "ngeh" kalo ada profesi khusus untuk penulis TTS, hehehe..
    semoga tercapai ya Mbak impiannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mksh Mbak atas support dan kunjungannya ya...

      Hapus
  4. keren mak, semoa suatu hari nanti terwujud ya :)
    isha dari dulu ngisi tts tapi ga pernah bisa sampai keisi semua :D

    BalasHapus
  5. Saya juga baru tau ada penulis tts. Selama ini saya pikir, salah satu karyawan kompas yg bikin he he.. selamat ya mbak, kesabaran dan keuletan memang pasti berbuah manis ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penulis TTS memang taj sepopuler penulis genre lainnya... Setidaknya aku mengambil peluang ini krn msh sedikit yg tertarik mrnekuni bidang ini... Mksh support-nya ya..

      Hapus
  6. aku juga baru tau ternyata TTS ada penulisnya tante.. kayaknya boleh nih coba2 bikin TTS. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya coba aja Syifa bikin TTS ksyak tante ..

      Hapus
  7. Wuiiih level tinggi kalo udah bisa bikin TTS begituan :D

    BalasHapus
  8. tetep semangat mb ritaaaa... ^_^ jadi ingat papaku juga hobi banget ngisi TTS setelah masa pensiunnya,, melatih ingatan dan FUN... :) :)

    BalasHapus
  9. TTS wah suka banget aku, seru nih soalnya..soalnya berpikir tapi asik..bener2 mengasah...sukses selalu buat mbak Rita ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngisi TTS itu asyik banget Mbak...kita bisa dpt pengetahuan tambahan.. Mksh ya sdh mampir kemari...

      Hapus
  10. wuih selamat ya mbak, harapan menjadi kenyataan. Keren. Aku juga waktu SD pernah menang TTS berkali-kali, mengirimkan pake kartu pos. Tapi kalau TTS Kompas, ahaha nyerah deh ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Mbak dicoba tuh ngirim TTS Kompas.. Jwbnnya cari di KBBI dan google jg bisa...jgn nyerah Mbak..

      Hapus
  11. Wahh..selamat..ikut senang..berasa naskah saya yang dimuat..hihi

    Semangat terus mak, semoga kumpulan naskahnya bisa terbit sendiri dalam 1 buku, bukan hanya kumpulan lagi^^

    BalasHapus
  12. Selamat mbak. Aduh ikut senang membacanya.

    BalasHapus
  13. Wow, kalo menulis TTS ini gimana ya caranya? Apa disertai gambar TTS nya kotak kotak gitu sekaligus jawabannya?

    Dulu jaman SD saya suka bikin soal TTS juga untuk ditukar2 dengan teman yang juga hobi bikin dan ngisi TTS :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nulis naskah TTS harus lengkap... baik kotak2nya maupun jawabannya... hobi TTS juga ya dari SD dulu?

      Hapus
  14. menarik. Saya baru tau kalau TTS ada profesinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak.. Memang profesi penulis TTS blm sepopuler penulis lainnya.. Tp ini boleh dilirik terutama bagi yg minat pada dynia TTS..

      Hapus
  15. hallo mbak Rita, menjawab TTS aja aku belum tentu bisa, apalagi membuat naskah TTS, pasti kudu riset dulu hehe, saya baru tau juga kalo menulis naskah TTS itu ada risetnya juga

    terimakasih ya sudah berpartisipasi dalam GA Wujudkan impian mu, salam hangat dari Bogor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mbak Evrina, mksh atas atensinya.. Salam hangat juga dari Palembamg..

      Hapus
  16. Semoga umpiannya jadi nyata ya Makk...
    etapi aku juga pernah coba2 buat TTS lo... dan gak jadi-jadi! hahaha..
    Susah ternyata :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mks Mak Reny atas atensinya.. Btw, kemana aja lama gak update blognya?

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...