IKLAN

Senin, 08 Februari 2016

Filosofi Imlek


       Sebelumnya aku mau mengucapkan Selamat Tahun Baru Imlek bagi masyarakat keturunan Tionghoa yang merayakannya. Gong Xi Fat Cai, Wang Se Ru Yi, Sen Thi Cien Khang. Yang berarti: Semoga senantiasa diberi keseharan, damai sejahtera dalam rumah tangga dan kesuksesan. Makna ucapan tersebut mendalam sekali ya artinya....

       Saat ini perayaan Imlek semakin meriah. Ini bisa dilihat dekorasi di mall-mall yang berhiaskan aneka dekorasi dan ornamen khas Imlek. Bahkan ada pertunjukan barongsai segala. Dulu ketika aku masih kecil, tidak pernah melihat perayaan Imlek semeriah seperti sekarang ini. Era saat ini lebih terbuka ya sehingga budaya dari etnis Tionghoa dapat berkembang dan melebur. 



       Dulu ketika aku SMP dan SMA banyak punya teman etnis Tionghoa yang merayakan Imlek. Sering juga sih diajak ke rumah mereka. Banyak hidangan khas Imlek tersedia seperti dodol, permen, jeruk. Lalu rumah mereka pun meriah dihiasi aneka perlengkapan Imlek seperti lampion merah dan pohon bunga meihua.  Lalu ada juga tradisi memberi angpao kepada yang belum menikah. Tiap-tiap rumah memasang dekorasi pohon bunga meihua yang dihiasi angpao pada dahannya. Walaupun pohon bunga ini tidak asli alias bunga artifisial namun tidak mengurangi makna perayaan Imlek.

       Sebetulnya pas libur Imlek hari ini aku dan suami mau mengunjungi rumah teman yang merayakan Imlek. Tapi apa daya cuaca tak mendukung untuk jalan-jalan keluar rumah. Dari pagi hingga sore ini hujan turun tidak berhenti. Konon ini pertanda baik. Masyarakat Tionghoa meyakini hal ini sebagai perlambang kesuburan dan kesuksesan dalam hidup yang akan dijalani. Akhirnya kami hanya berkirim SMS dan say hello melalui hape untuk mengucapkan Gong Xie Fat Chai kepada teman-teman kami yang merayakannya.

       Berhubung tahun ini cuma di rumah saja seharian, aku agak bete gagal Imlek-an ke rumah teman. Tahun kemaren pas libur Imlek kebetulan aku jalan-jalan bareng teman-teman ke negara tetangga. Aku banyak mendapatkan momen meriahnya perayaan Imlek di negara tetangga melalui jepretan foto-foto dari kamera. Beberapa diantara foto-foto tersebut dapat dilihat di bawah ini.. Lumayan deh bisa mengobati bete gagal Imlek-an ke rumah teman, haha...



Meriahnya lampion dan pohon bunga meihua di terminal kedatangan KLIA



Ornamen pohon bunga meihua ada di mana-mana menghiasi KLIA



Lampion merah pun banyak bertebaran pula di taman bunga anggrek 
yang ada di Putrajaya Floria Garden Malaysia



Di depan sebuah kelentang di Kuala Lumpur pas Imlek





Bareng seorang teman selfie di depan sebuah kelenteng di Kuala Lumpur




Kemeriahan lampion yang ada di sekitar pertokoan di Bukit Bintang Malaysia



Suasana meriahnya lampion gantung di sekitar pertokoan Bukit Bintang Malaysia



Pernak-pernik khas Imlek pun ramai menjadi dekorasi 
di pelataran Universal Studio Singapura



Anak-anak kecil mahir memainkan Barongsai 
di seputaran Bukit Bintang Malaysia

       

42 komentar:

  1. Imlek memang selalu identik dengan merah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mba.. Pas Imlek ornamennya merah meriah ya..

      Hapus
  2. Wuaaaa..... masih edisi KL.....
    Bagus mbak, di sana. Saya tidak tahu di Indonesia pada umumnya seramai apa, tp di Jepara adeeem...

    BalasHapus
  3. Wah, meriah ya, Imlek di Malaysia. Di Brunei juga rame tapi ada peraturan cuma toko2 dan sekolah Cina aja yang boleh pajang dekorasi Imlek. Trus Barongsai cuma boleh di rumah dan sekolah Cina. Nggak boleh di tempat umum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohh gitu ya Mba.. Kalo di Brunei ada aturannya ya terkait Imlek? Btw, aku malah pengen banget lho mbak ke Brunei..negerinya Fahrulrazi.. Kapan ya bisa terealisasi?

      Hapus
  4. Kalo gw saat implek demen nya ama jeruk nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga demen jeruknya.. kalo yang lain2nya gak berani makan, hehe..

      Hapus
  5. Wah, semarak sekali imlek nya di Malaysia. Senang sekali bisa menikmati kemeriahannya.

    BalasHapus
  6. meriahnya yaa imlek di malaysia...sukaaa...disini juga tak kalah meriah..puas nonton barongsai deh bocah2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...bocah2nya suka nonton barongsai ya Mba..

      Hapus
  7. waktu maish kerja, saya suka merasakan nuasa imlek karena mayoritas di kantor saya adalah orang Tionghoa. Asik aja, jadi suka kebagian rezeki :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah dapat angpao gak Mba? Aku belum pernah..kecuali kalo bawa ponakan.. Nah ponakanku itu yang dikasih angpao..hehe

      Hapus
  8. Meriah ya imlek di KL mak. Semarang juga kalo imlek.rame banget karena memang penduduk keturunan tionghoa cukup banyak disini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dengar juga kalo di Semarang memang rame ya Mba pas Imlek.. meriah ya di sana?

      Hapus
  9. Tampak meriah sekali, disini cuma di mal mal yang tampak gemerlapan.

    BalasHapus
  10. kalau lagi imlek semuanya jadi memerah, identik dengan lampion dan hiasan2, kadang juga ada barongsai, tapi ramenya di pusat2 kota ya mbak, di tempat ku sepi nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba..yg rame itu biasanya di mall-mall ada pertunjukan barongsai..

      Hapus
  11. Baca ini , jadi ingat waktu SMP kalo imlek, saya diajak kawan yang etnis Tionghoa ke rumahnya. Kebetulan SMP saya dekat daerah pecinan. Ada juga yang membawa kue2 kering ke sekolah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru ya Mba kita punya byk teman dari latar belakang etnis yg berbeda2..budayanya pun beda2. Kita bisa lebih mengenal keragaman budaya di nusantara..

      Hapus
  12. Dimana-mana perayaan Imlek pasti meriah ya mbak...tak hanya warga keturunan Tionghoa saja yang antusias..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba..kita yg pribumi pun ikut merasakan kemeriahan Imlek ya..

      Hapus
  13. dekorasi meriah dengan warna merah dimana-mana ya mbak

    BalasHapus
  14. di tempat saya purworejo adem ayem aja tuh imlek, apalagi ditambah hujan sepanjang hari. makin adeemm hehe... maklum masih termasuk wilayah pedesaan. entah kalo di purworejo yg kota-nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohh..di Purworejo hujan juga ya Mba pas Imlek kemarin?

      Hapus
  15. sekarang etnis tionghoa bisa lrluasa berimlek, beda dg zaman orba..alhamdulillah :)

    BalasHapus
  16. Meriah banget ya klo banyak hiasan lampion merah ceria ini.

    BalasHapus
  17. Merah-merah bikin mata seger dan semangat, ya? :D Sayang aku gak ke mana-mana. :( Debay gak bisa diajak jalan-jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak kemana2 apa hujan seharian pas Imlek ya Mba?

      Hapus
  18. waah jauh aja nih ngerayain imleknya..di malaysia juga rame ya mbak imlekannya...serba merah di mana2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...ketika jalan2 waktunya bertepatan dgn Imlek di sana Mba..

      Hapus
  19. di Solo juga meriah banget Mak..:)

    BalasHapus
  20. Perayaan taun baru imlek slalu meriah ya :)

    BalasHapus
  21. Imlek selalu mengingatkan ku akan kota tempat aku dibesarkan, tinggal di "kampung China" (sebutan orang sana dulu) tapi kerukunannya luar biasah

    BalasHapus
  22. Masa kecilnya tinggal di Pecinan ya Mba Sumarti Saelan?

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...