IKLAN

Minggu, 07 Februari 2016

Kulineran di Pindang Kupek Randik Sekayu


       Dari kota Lubuk Linggau menuju kota Palembang butuh waktu tempuh sekitar enam jam. Waktu tersebut bisa tembus asal tidak mampir-mampir alias singgah di suatu tempat. Tapi rasanya gak mungkin deh, mesti ngisi perut dulu dong! Secara dari Lubuk Linggau kami tidak bawa bekal makanan lagi. Memang niat dari awal ntar makan malamnya di kota Sekayu saja. Kebetulan pas masuk kota Sekayu kan sudah magrib. Kudu nyari masjid untuk shalat magrib dan selanjutnya mencari tempat makan yang enak. Pengen makan pindang nih....!

       Alhasil, kami menemukan masjid untuk shalat magrib. Ketika turun dari mobil, aku sempat mengabadikan senja yang mulai temaram. Panoramanya keren banget, ada panorama senja persis di belakang masjid. Keren deh hasil fotonya.



Masjid An-Nur di kota Sekayu kabupaten Musi Banyuasin

       Usai melaksanakan shalat magrib, saatnya nih mencari restoran. Perut kami sudah nagih, laper banget. Rupanya selera kami sama, pengen makan yang berkuah. Pengen makan nasi pindang. Maklumlah, namanya juga orang Palembang. Kalau sudah beberapa hari tidak makan pindang rasanya ada yang lain deh. Empat hari touring lidah kami terasa gak enak kalau belum mencecap nikmatnya gulai pindang, hehe...

       Akhirnya pilihan jatuh ke restoran "Pindang Kupik Randik". Di restoran ini menjual aneka kulineran khas Sumsel. Ada berbagai jenis gulai pindang ikan, pindang ikan salai, pindang tulang dan pindang udang. Menu nasi pindang ini biasanya lengkap dengan pengiringnya yaitu saambal dan lalapan. Pas banget deh. Ada juga ikan seluang goreng, brengkes ikan tempoyak dan ikan bakar. Memang sih kulineran khas Sumsel banyak didominasi dengan ikan-ikanan. Kan di Sumsel banyak sungai yang mengalirinya. Mungkin itu ya penyebabnya kenapa orang Sumsel doyan makan ikan dengan olahannya.


Mampir di restoran Pindang Kupik Randik di Sekayu


       Kami menempati pondokan yang mana ada tempat lesehannya. Enak kan makan sambil lesehan, bisa selonjoran kaki. Sudah berapa jam nih kaki kami menggantung selama di mobil ya? Pantesan penat banget, baru terasa kalo capek banget, hehe...


Suasana pondokan lesehan di restoran Kupik Randik Sekayu

       Setelah menunggu beberapa saat, pesanan makanan pun tiba di meja. Masing-masing sudah tidak sabar lagi untuk segera mengisi perut. Sesaat setelah pesanan makanan dan peralatan makan dihidangkan oleh pramusaji, kami sudah tak sabar lagi meraih piring. Lalu mengisinya dengan nasi serta aneka lauk yang dipilih. Dua meja lesehan yang bertabur aneka makanan untuk santap malam pada saat itu ludes tak bersisa, haha.. Ternyata baik anak-anak maupun para orangtua pada kelaparan semua, haha...


Wajah-wajah sayu menantikan datangnya pesanan makanan


Sebelum bersantap selfie dulu dong..., haha...


Bapak-bapaknya nih gak noleh lagi pas difoto, 
kayaknya nih sangat menikmati santapannya ya...

       Alhamdulillah banget, usai santap malam energi yang tadinya terkuras seolah kembali lagi memberi energi baru. Saatnya untuk segera berkemas-kemas melanjutkan perjalanan pulang ke Palembang. Terbayang deh rumahku dengan tempat tidur dan bantal empuknya. Well, butuh waktu sekitar tiga jam lagi nih nyampe Palembang. Sabar ya..., haha...

       Alhasil, setelah melalui perjalanan panjang yang melelahkan, rombongan kami sampai juga di kota Palembang tercinta. Sekitar jam sebelas malam aku dan suami tiba di rumah. Buru-buru deh masuk rumah membawa ransel pakaian dan sedikit oleh-oleh untuk kerabat yang ditinggalkan. Besok aja ah bongkar-bongkarnya, kudu bersih-bersih badan, shalat Isya' dan....tidurrrr.....!!! Alhamdulillah....  

See you next on another travel story
"Touring Menjelajahi 3 Negara"

T A M A T




20 komentar:

  1. wah..kalo sudah membayangkan rumah dengan bantal empuk dan tempat tidurnya....itu berarti perjalanan harus usai sampai di sini sajaaa...karena sudah kepingin banget pulang ke rumah....home sweet home
    keep happy blogging always...salam dari makassar - banjarbaru :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih..bener2 dah kangen rumah. Mksh atensi dan kunjungannya ya.. Salam kembali dari Palembang..

      Hapus
  2. Wah, kumpul-kumpulnya seru banget, ya? :D BTW perjalanannya jauh banget, saya gak bakal betah berjam-jam naik mobil. :(

    BalasHapus
  3. wuaaa dia mau traveling ke 3 negara, kereeen mbak, itu saya paling suka makan sama kelurga di saung dengan lesehan kaya gitu, jadi nikmat makan teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan lesehan di saung itu nyantai Mba.. Ohya, ntar nyambung cerita touring 3 negara.. Tapi itu cerita lama dah setahun yg lalu..baru skrg mau nulis kisahnya..

      Hapus
  4. Mengenal Sekayu dari novel NH Dhini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah blm baca novel karya NH Dhini tsb Mba..

      Hapus
  5. Jadi kangen pindang maranjat mak ucha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho.. MazToro dari Palembang kah? Koq tahu dgn pindang meranjat Mak Ucha? Itu salah satu pindang enak di Palembang lho..

      Hapus
  6. makan di lesehan paling enak, karena bisa santai dan meregangkan otot ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba..makan lesehan lebih nikmat saat menyantap hidangannya..

      Hapus
  7. Nah lemak nian ini makan pindang di pondok cak itu. Jingok peralatan makan bejejer cak itu tambah selera makan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..yo nian Om.. Btw, dah pernah lum mampir ke Pindang Kupik Randik di Sekayu?

      Hapus
  8. sayang makanannya gak difoto, Mbak. Saya penasaran dengan makanannya. Kayaknya menggiurkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menunya banyakan jens pindang.. makanan khas daerah Sumsel..

      Hapus
  9. asyik ih ikan2an smua... saya pasti bingung klo ksana :D

    BalasHapus
  10. menu khas Sumsel identik degan ikan2an lho Mba..

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...