IKLAN

Selasa, 02 Februari 2016

Wisata ke Bendungan Watervang Lubuk-Linggau


       Seperti yang sudah kuprediksi sebelumnya, nampaknya rombongan touring kami gak sempat lagi nih singgah di Curup. Senja sudah mulai meredup dan cahaya mentari mulai memudar. Ketika memasuki kawasan Curup hari sudah mulai gelap. Mungkin suatu saat deh kalau ada waktu lagi bisa jalan-jalan dan berwisata di Curup. Penasaran dengan pemandian air panasnya yang terkenal bisa mengobati berbagai penyakit. 

       Walaupun senja mulai gelap, namun kami masih bisa melihat pemandangan di kiri-kanan jalan. Ada sawah yang terhampar luas dan bertingkat-tingkat. Maklumlah, di tempat ini kan masih satu hamparan dengan Bukit Barisan. Kontur daratannya naik turun. Udaranya yang sejuk pas banget untuk bercocok-tanam. Konon sayur-mayur yang dihasilkan dari daerah Curup cukup baik produksi tanamannya.

     Cerita sebelumnya dapat dibaca di SINI


       Cukup lama kami berada dalam mobil gak berhenti-henti. Selain hari sudah malam kami ingin segera sampai di kota Lubuk Linggau. Di sana rencananya kami menumpang nginap di rumah saudara kandung Kak Bahrun, kakak iparku. Pas tiba di rumah yang dimaksud, kami disamput oleh adik iparnya Kak Bahrun. Dia kebetulan seorang diri di rumah itu. Yang lainnya sedang berlibur pulang kampung ke Baturaja. Setelah menyambut kedatangan kami, beliau mempersilahkan untuk beristirahat dan makan malam dulu.

       Nah, namanya juga baru nyampe dari perjalanan jauh ya, perut yang dari tadi belum diisi nasi sudah nagih nih. Biasa, alunan orkestra dari dalam perut sudah berbunyi pertanda lapar, haha... Di rumah itu kami mesti masak dulu untuk makan pada malam itu. Maklumlah gak ada nyonya rumah di sana. Iparnya Kak Bahrun mempersilahkan kami untuk masak sendiri. Namanya juga sudah lapar ya, aku beserta ipar-iparku yang perempuan segera beraksi di dapur. Ada yang menanak nasi, ada yang bikin gulai sarden, ada yang bikin dadar telur. Untungnya nih kami bawa rice cooker. Biar cepat memasak nasinya kami punya teknik cara memasak yang cepat. Maklumlah, maunya cepat matang agar cepat makan, perut laper dah nagih, haha.. Pertama, beras diaron dulu memakai wajan, setelah setengah matang dimasukkan ke dalam penanak nasi listrik. Tak butuh waktu lama lho nasinya dah bisa dimakan. 

       Setelah makan malam mengisi perut, kami berbenah, mandi dan segera tidur. Besok rencananya setelah sarapan pagi kami akan melanjutkan perjalanan ke Palembang. Sebelumnya, kami akan ke Bendungan Watervang dan Air Terjun Temam.

       Berikut ini foto-fotonya saat berada di lokasi wisata alam Bendungan Watervang Lubuk Linggau...


Bendungan Watervang ini merupakan peninggalan Belanda, 
sekarang tempat ini menjadi obyek wisata di Lubuk Linggau


Bendungan ini dibuat untuk mengaliri sawah-sawah melalui aliran Sungai kelingi


 Air terjun yang ada di bendungan ini menjadi dayak tarik wisata,
banyak pengunjung datang ke tempat ini untuk menikmati alamnya


Selfie bareng suami gak boleh ketinggalan tuh, haha...


Bendungan ini dibuat pada tahun 1941, ada jembatan besi yang terhubung ke seberang.
Saat itu aku gak berani melewati jembatan gantung itu, karena beberapa bagian ada
plat yang sudah rusak. Tetapi beberapa keponakan bahkan berani nyebrang naik
jembatan gantung itu. Di seberang sana kita bisa foto-foto dengan 
latar belakang air terjun dari bendungan ini.



...... bersambung... NEXT.....


     

30 komentar:

  1. cara cepat menanak nasi hihi udah ga kuat kelaparan ya,sering aku lakukan juga tuh.

    wuih senengnya yg jalan2 rombongan, seruu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..bener Mba kalo dah laper banget kudu pake trik memanak nasi biar cpt masak..

      Hapus
  2. cara cepat menanak nasi hihi udah ga kuat kelaparan ya,sering aku lakukan juga tuh.

    wuih senengnya yg jalan2 rombongan, seruu..

    BalasHapus
  3. ciri ciri bangunan jaman belanda, termasuk bendungan adalah keawetannya :) ini mungkin salah satu contohnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rata2 peninggalan Belanda bangunannya memang kokoh ya..

      Hapus
  4. aku punya penanak nasi kecil mbak 0.3 liter ,kalau pagi2 mau cepet masak nasi pakai itu trus airnya air panas :) paling 15 menit udah mateng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku blm punya yg kecil.. Ntar kalo punya uang aku beli juga penanak nasi yg kecil..

      Hapus
  5. Peninggalan Belanda rata2 awet ya mba, ya kayak bendungan ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba, banguna peninggalan Belanda kalo diperhatikan memang tetap berdiri kokoh hinggah sekarang..

      Hapus
  6. Halo mak salam kenal. Bahagianya bisa tetap meluangkan waktu untuk berjalan - jalan dengan suami tercinta :)

    Glowlicious.Me | A Beauty Escape Playground

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Mba.. Iya Mba, kudu penting jalan2 sama suami..quality time..

      Hapus
  7. Wah dapat tips menanak nasi biar cepet. Kapan-kapan mau nyobain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ditanak dulu bisa menghemat listrik Mba..

      Hapus
  8. Seru nih mba jalan-jalannya. Bisa jadi alternatif kalau pas ke lubuk linggau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Sally pernah ke Lubuk Linggau kah? Jangan lupa mampir di tempat ini.. ada juga air terjun Temam..

      Hapus
  9. Bendungan zaman dulu, ya? Belum pernah dipugar lagi kah? Serunya jalan-jalan bareng keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo bendungannya belum pernah dipugar Mba.. Iya kokoh banget bangunan bendungannya..

      Hapus
  10. jembatannya terlihat kokoh. Tapi semoga lebih terawat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada beberapa plat yang rusak Mba pada dasar jembatan .. Itu jembatan gantung..

      Hapus
  11. Wah asyik banget mbak bisa wisata sejarah :D
    btw jembatanya keren dan terlihat masih kokoh . Semoga siapa aja yg berkunjung dapat merawat dan tidak membuat kerusakan ya mbak,,,

    BalasHapus
  12. Mbak Rita bikin ngiri... jalan-jalan teruuuuussss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebetulan ada waktunya utk jalan2 bareng keluarga Mba..

      Hapus
  13. bendungannya masih berfungsi bagus mbak, memang bis adimanfaatkan untuk wisata, di tempat saya jadi wisata sepeda air

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba.. Di bendungan ini jadi tempat wisata alam yg byk dikunjungi pas hari libur..

      Hapus
  14. Menyenangkan ya memang kalau datang ke bendungan kuno begini. Disamping melihat hasil, karya, juga selalu membuat pemandangan jadi indah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali Mba.. makasih atas atensinya dan kunjungannya ya Mba..

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...