IKLAN

Rabu, 06 Januari 2016

Oleh-Oleh Kacang Disko


       Apa yang paling ditunggu ketika kerabat atau kolega pergi berlibur ke suatu tempat? Pastinya menanti oleh-olehnya kan? Hayooo...pada ngaku ya... hehe... Tak terkecuali diriku, sering kecipratan oleh-oleh khas suatu daerah yang dikunjungi kerabat. 

       "Mbak..., ada di rumah kan? Aku mau mampir ya, nganterin sedikit oleh-oleh nih," sapa adikku Reny dari hape yang kugenggam.

        " He-eh.....aku sekarang sedang di rumah, bolehlah aku tunggu ya kedatangan oleh-olehnya, hehe...,"

       Kurang dari setengah jam, adikku Reny tiba. Dia datang dengan menjinjing kantong plastik yang berisi sesuatu. Nah...itu pasti oleh-oleh yang dia maksud!

       "Apaan yang di kantong itu? Oleh-oleh buatku ya? Hehe...," aku menagih.

       "Iya nih Mbak, kemaren papanya Rafi kan baru pulang dari Lombok. Ini dia bawa kacang disko. Enak lho kacangnya, boleh dicoba nih...,"

Kacang disko, oleh-oleh khas Lombok

       Ada dua kotak kacang disko. Rasanya seperti apa ya? Setahuku kacang disko ini dari Bali. Ternyata di Lombok ada juga kacang disko. Karena rasa penasaran yang amat sangat, aku membuka kemasan kotaknya. Hmm....kacang yang berbalut tepung yang dibumbui, mirip kacang atom. Bedanya, balutan tepung bumbunya lebih tebal. Tak sabar aku mencicipi. Yes....rasanya gurih banget. Bumbunya juga enak. Pas di lidah. 

       Pantesan rasanya enak dan gurih, kandungan bumbunya beragam. Pada kotak kemasannya tertera bahan-bahannya dengan komposisi tertentu. Terbuat dari kacang pilihan, terigu, keju, gula, garam, minyak nabati, bawang putih, cabe dan bumbu spesial. Kalau yang aku cicipin ini kacang diskonya dengan varian ayam bakar.

Malam harinya...

       Tidak terasa aku sudah menghabiskan kacang disko sudah hampir setengah stoples, hehe... Kapan ya bisa ke Lombok? Aku mau borong kacang disko ah... Biar lidah terus bergoyang! Apalagi sambil ngeblog seperti saat ini, kacang diskonya hampir ludes! Gak terasa kalo ngeblog sambil ngemil itu bisa ngabisin satu stoples kacang disko, haha...

       "Lho....kacang diskonya habis ya?" tanya suamiku.

      "Hadew...maafkan daku ya sayang.....kacang diskonya dah ludes!"

      Akhirnya, suamiku hanya bisa menelan ludah. Kayaknya dia pengen banget ikutan ngemil kacang disko sambil nonton teve. Kebiasaannya dia sih gitu, kalo aku ngeblog dia nemenin sambil nonton teve. Sekali lagi maafkan daku ya sayang, kayaknya kita mesti pergi sendiri deh ke Lombok biar gak rebutan kacang disko lagi ya! Hehe...       

       

16 komentar:

  1. Xixixi, gak bisa dikirim kah kacang diskonya biar gak perlu ke lombok? :D

    BalasHapus
  2. waktu ke Bali juga ada nih mba kacang disko, tp saya ga beli..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu ke Bali aku jg gak beli.. Untungnya dpt oleh2 kacang disco ini tp dari Lombok..

      Hapus
  3. kacang disko memang enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba..citaasanys enak banget..gurih..

      Hapus
  4. aku juga beli kacang disko aneka rasa nih mbak, anak2ku ternyata suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua suka kacang disko ya Mba.. Mgkn krn taste-nya gurih di lidah kita..

      Hapus
  5. Lucu ya namanya. Habis makan kacang apa jadi pengen disko Mak? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya memang lucu dan unik.. Gigi geligi berdisko mengunyahnya..hehe..

      Hapus
  6. Wah kacang disko oleh2 khas bali kesukaan keluarga say

    BalasHapus
  7. aku pernah makan kacang disko, dikasih oleh2 temanku yg dari Bali mbak....

    BalasHapus
  8. di Makassar kayaknya juga ada mbak, hehe.. saya pernah dibawain mertua dari sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohh...ada juga ya kacang disko versi Makasar? Wah jadi penasaran rasanya gurih juga ya Mba?

      Hapus

Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya ya...